MOM BLOGGER

A Journal Of Life

Peduli Apa Ikut Campur?

Kamis, 19 November 2015

BeTi ... alias Beda Tipis. Yups! Beda PEDULI sama IKUT CAMPUR itu tipis. Dulu sih udah pernah posting di status FB tentang 2 hal ini. Eh ternyata sekarang, lagi kealaman di 'peduli'in sama orang. Peduli yang mengundang jiwa menjadi membara.

Tepatnya kemaren, saat lagi kring-kringan sama kakak, ada telp masuk. Pas di cek, eh ternyata seseorang yang saya hormati. Karena saya menghormatinya, saya telp balik. Daaaaaaaaan, dari 30 menit lebih durasi nelpon, 90% obrolan untuk mengorek informasi tentang kehidupan saya. Percaya ga si putri ada yang kepoin? Ah percaya ga percaya deh ya. Pokoknya, semua hal ditanyain. Dan jujur, saya ga bisa berkilas alias 'berbohong elegan'. Ditanya A ya jawab A, ditanya G ya jawab G. Meski terbersit rasa kurang nyaman dengan bahan obrolan, saya masih terus berusaha berfikir positif bahwa orang ini sangat PEDULI dengan saya. Tapi .......

Sesaat sebelum maghrib, orang tua saya menelpon. Bercerita tentang sesuatu hal terkait orang ini. Dan alangkah kaget nya saya ketika mendapati cerita aneh dari orang ini tentang saya dan suami. Hiks hoks. Ternyata pedulinya orang itu ada embel-embel nya. Dia bukan nya peduli tapi lebih cenderung ikut campur dengan sedikit bumbu SOTOY!!!! Asli bikin esmosi.

Tapi daripada emosi, mending saya tulis aja perbedaan Peduli sama Ikut Campur. Kayanya banyak deh yang ngalamin kejadian serupa. Misalnya, ada yang peduli kita ga punya duit, akhirnya kasih pinjem duit. Pas kita udah minjem duitnya, mungkin karena merasa berjasa, dia malah atur-atur urusan hidup kita. Terutama terkait masalah finansial. Jadinya ya sok nasehatin kalo cari duit tu begini begitu. Padahal kita tau, dia orang nya culas. #ini contoh ya...

Nah ini nih, poin-poin yang saya dapetin, yang punya poin tambahan, monggo di komen ya, biar saya masukin ke list. Hehehe,, lumayan, buat bagi-bagi pengalaman biar ga banyak orang-orang lugu kaya saya bermaksud cerita karena merasa lagi ada yang peduli, eh ga taunya peduli terselubung.

★★PEDULI★★
^_^ bertanya seperlunya
^_^ tidak memaksa
^_^ memberikan solusi
^_^ menenangkan hati si objek
^_^ pembicaraan didominasi yang curhat
^_^ kesimpulan untuk dijadikan pelajaran

■■IKUT CAMPUR■■
>_< bertanya beruntun dan banyaaaaaaaak
>_< memaksa
>_< memberikan 'support' alias manas-manasin
>_< membakar hati si objek
>_< pembicaraan didominasi yang dicurhatin
>_< kesimpulan untuk dijadikan perbandingan dan gunjingan

Hmmmm apa lagi ya... silahkan tambahin deh. Saya berharap budaya 'kepo' ga dilestarikan. Biar ga lestari, tampaknya media sosial harus dibasmi. Eh salah, maaf. Ngomong asal. Saya nya udah ngantuk.

Bandung, 19 November 2015

Post Comment
Posting Komentar

Komenmu sangat berarti bagiku 😆
Makasi ya udah ninggalin komen positif ... 🤗