MOM BLOGGER

A Journal Of Life

Fotografi untuk Pemula: Ini me Time ku

Senin, 04 Desember 2017
Konon katanya me time itu wajib bin kudu. Kalo ga me time bisa gaswats katanya! Pendapat saya? Setujuh! Terutama buat orang tua baru, yang baru memiliki anak yang usianya kurang dari 4 tahun (bukan teori siapa-siapa ... hahahaha. Pendapat saya aja!).

Baca Juga: Me Time (Tulisan ini saya tulis jaman uhum uhum sama LDM dan ihik ihik ngasuh anak kembar cilik, barusan baca lagi tulisannya, Ya Allah, beremosi sekali saya menulisnya. Cadas!)


Saya, setelah melewati badai gejolak jiwa selama bertahun-tahun yang berjasa melahirkan blog ini sebagai teman setia, Alhamdulillah mendapatkan juga waktu me time saya disemester ini. Yoi, baru semester ini pemirsah!!!! Me time yang benar-benar hanya saya. Tanpa anak, tanpa suami! (Keliatan amat yak 'sutris' nyah), yaitu dengan mengikuti kelas komunitas di daerah sekitar kampus (tepatnya di gereja) dan juga mengikuti kajian mingguan yang disebut Sister Halaqoh di Masjid deket rumah. Aktivitas offline seperti ini yang saya idam-idamkan dari jaman dahulu kala. #lapkeringat. (Meski kadang untuk sister halaqoh seringnya bawa anak-anak)

***

Saya memang pribadi yang doyan bersosial. Sayangnya aktivitas sosial di media sosial tidak membuat saya merasa 'terpuaskan' karena saya senang yang real bukan virtual. Hehehehe. Tapi, ketika yang virtual itu untuk sebuah karya, saya doyan! Sejenis komunitas #1minggu1cerita yang saya ikuti untuk menambah saudara yang sehobi dan sedoyan dalam dunia tulis menulis dan blogging ngeblogging.

Jauh sebelum komunitas menulis, saya juga bergabung dengan komunitas fotografi bernama @uploadkompakan di Instagram sebagai aktivitas berkarya pertama saya efek me time yang belum kesampaian tea. Saya yang tadinya menatap hambar fotografi meski diracuni fotografi berkali-kali oleh seorang kawan tahun 2009an, akhirnya bisa terpikat hatinya benar-benar untuk belajar fotografi bulan Februari tahun 2017. Tanggal dimana saya awal mula join komunitas fotografi ini. (Wow! Saya memang agak sulit dibujuk rayu memang wkwkwkwkwk.). Kenapa join? Karena nyari aktivitas buat me time!!!! #lol

Jadi, bisa dikatakan bulan Februari itu merupakan jepretan pertama saya tampil di khalayak ramai komunitas @uploadkompakan dan bulan Mei foto hasil jepretan saya masuk grid dooooonk. Yeeeeeeeee!!! (Sampe sekarang belum masuk grid lagi sih #lol)

Meski cuma sekali masuk grid, paling ga gegara itu saya rada konsisten motret meski ga semua tayang untuk postingan @uploadkompakan. Mana tau nasib foto-foto saya agak mirip nasibnya sama blog ini, yang tadinya diniatin buat curhat, malah lumayan berkembang karena konsisten. Hehehehe

***

Hmmm ... Menjadi pemula itu emang dimana-mana ga enak. Selain berasa balik ke jaman jadi anak bawang waktu kecil, menjadi pemula itu juga bikin saya berasa rada-rada dongdong yang memang pada dasarnya udah dongdong. Kagak ngerti inilah ... itulah ... apalah ... apalah ... pokoknya semuanya kagak ngerti! Termasuk ketika saya memutuskan untuk menyukai fotografi. Banyak hal yang saya ga ngerti. Mendadak kepala ngebul berasap yang keluar dari lubang hidung dan telinga. Mamaaaaaaah ... sambil garuk-garuk panci trus pukul ke kepala sendiri.

Okeh! Berhenti mengeluh. Saya hanya ingin berbagi pengalaman soalan me time saya yang kemaren ngedadak udik ngulik kamera dan istilah fotografi (yang entah siapa yang ciptain), istilahnya njelimet punya. Sebelumnya, FYI (kata anak jaman sekarang por yur impormesyion) saya bukanlah seseorang yang ahli bin jago fotografi. Saya hanyalah seorang wanita yang mencoba mencintai si fotografi dikarenakan saya seneng liat gambar yang sejuk di pandang mata.

Okeh lanjut!

Ada beberapa hal yang muncul dalam sanubari saya sesaat menyelesaikan me time berkualitas bersama kamera dan fotografi kemaren, yaitu mendadak merasa cerdas. Ahaa!!!!!! Maklum, lagi-lagi saya seringnya merasa dongdong kebangetan ... hiks.

Kenapa saya merasa cerdas? Karena saya habis membaca banyak hal terkait fotografi dan pengaturan manual si kamera yang saya punya. Mulai dari yang berbahasa inggris (padahal cuma 1 artikel) sampai ke yang berbahasa Indonesiah rayah! (Halo mba raya Makyus! hahahaha). Kedongdongan memang berkorelasi dengan kemalasan dalam membaca, jadi yang wajar. Jadi, Maafkan sayah! Biar saya tak dongdong lagi (yang ga tau apa itu dongdong, tanya google ya #kalo ada di google tolong lapor saya heu), jadilah saat ini saya banyak bacah! --> Ini paragraf ga penting sumpah!

Sebelum menyampaikan hasil baca-baca saya yang memang belum kelar dan ga tau bakal kelar kapan tentang fotografi, saya mau berbagi dulu tentang apa yang ada dipikiran saya ketika mencoba mempelajari fotografi ... Cekidot!!!

Jepretan Pertama Yang Berhasil
Diedit Rada Mulus
Kudu Punya Kamera
Bisa dikatakan saya cukup visioner #eitdah. Jadi begini! Meski belum tau akan memutuskan menekuni hobi apa (karena dari SD ampe beranak saya ga tau hobi dan passion saya apah) sebelum berangkat ke Amerika, saya memang sudah agak feeling kalo fotografi jadi salah satu nominasi perhobian dan perpassionan yang bakal saya geluti. Jadilah ketika suami mengkomunikasikan akan hendak membeli HP baru (jaman kita LDM tatahap 2), saya langsung bilang "Beli HP yang kameranya baguuuuuus". Akhirnya belilah saat itu Samsung J7 karena hanya itu yang sesuai budget. Alhamdulillah si Samsung ini kamera HPnya keren setelah berkolaborasi dengan ilmu fotografi khusus kamera HP. Jadi awal join komunitas fotografi, saya jeprat jepret pake si Samsung inih.

Beda Kamera Beda Gaya
Punya satu jenis kamera bukan berarti kemudian saya bakal bisa memotret langsung menggunakan kamera jenis lainnya. Tetep aja butuh penyesuaian. Ibarat nyetir mobil, butuh adaptasi dulu sama steeringnya, perangkat-perangkat lainnya biar ga salah pegang. Kaya misal niat hati mau masukin gigi malah gerakin swiper. Nah lho ...  kan berabe urusannya. Begitu juga dengan kamera, butuh dipelajari dulu sebelum akhirnya jeprat jepret. Butuh adaptasi dan pendekatan personal #yaelah

Nah, perihnya adalah ketika kamera yang (dulunya) saya punya itu adalah kamera HP!!!! Itu mah kudu belajar dari eennnnnnnooool kalo mau bisa make kamera beneran sejenis mirrorless atau DSLR. (ini kasus saya!) #garukaspal

Fotografi Istilahnya Segudang
Istilah memang ada dimana-mana. Udah kaya Tuhan aja, ada dimana-mana. Hehehe ... Maksudnya, ga hanya ketika mendalami fotografi saja saya menemukan istilah-istilah baru, tapi juga ketika saya mendalami bidang tertentu, pastinya banyak saya temukan istilah-istilah baru. Nah, sebagai usaha agar uang yang saya keluarkan untuk membeli kamera jadi berguna dan 'balik modal', jadi pelajarilah istilah fotografi agar kamera kita termanfaatkan dengan optimal. (Penyemangat untuk diri sendiri inih!!!! yang abis invest dalam bentuk kamera #sekasek)

Lensanya Udah Kaya Jualan Obat
Hal di atas yang muncul di otak ketika melihat deretan lensa. Nyebelinnya, kamera itu punya lensa banyak amat ya!. Kalo saya punya semua jenis lensa plus segala macam filter-filterannya, udah dah, saya dah kaya orang jualan obat dah. Rameeeeeee. Nah, berhubung saya emang bener-bener niat buat explor tentang fotografi, saya harus hati-hati jerat-jerat lensa yang akan menguras isi dompet. Amankan dompet!!!!!!

masih pake samsung j7 ceritanya low light hehehe

Tripod Itu Bikin Galau 
Sebagai pemula. keberadaan tripod itu nyebelin dan bikin mumet buat saya sebenarnya kalo-kalo saya ga punya. Gimana engga coba. Kalo saya punya kamera sejenis mirrorless atau DSLR dan ingin explor plus ingin dapet hasil jepret yang optimal apalagi kalo saya mau photo hunter gitu, ga bawa tripod bakal bikin gambar saya ga steady kalo-kalo dapet objek landscape super keren, misalnya. Tapi kalo dibawa, belum tentu juga kepake karena kalo saya pribadi, bukan tipe good planner untuk hobi baru. Jadi kaya masih meraba-raba, mau ngapain ya sama nih kamera. Mau moto apa ya ... Belum lagi karena emang saya cuma bisa beredar ga jauh-jauh dari kampus dan rumah dan juga terbatas waktu hunting foto di jam sekolah anak-anak yang cuma 3 jam doank. Hmmm #ngeluh Untungnyaaaaaa ... saya dapat tripod dikasih orang Indonesia yang mobilnya dibeli ma suami (baik banget itu mas nya. Mobil dijual di bawah harga jual dipasaran, belum lagi dikasih bonus berupa stroller, car seat, tow tool, dan juga dibolehin nyicil coba - cicilan dah lunas #infopenting - semoga beliau mendapat rahmat ... Aamiin).

Itu sih beberapa hal yang muncul sesaat saya belajar fotografi yang bisa saya ungkapkan. Yang ga bisa diungkapkan nya lebih banyak huahahaha.

Pesan moralnya adalah
berfikir lah sebelum membeli. Apalagi membeli produk yang harganya tak murah. Pastikan kita investasikan uang kita untuk hal-hal yang bermanfaat. Salah satu nya dengan cara mengoptimalkan produk tersebut agar memiliki nilai. #curhat #motivasidiri #biargasia-sia #biargiatbelajar

"Fotografi itu bukan perihal apa kameramu dan berapa harganya, tapi seberapa dalam kamu mempelajari dan menerapkan ilmu fotografimu"

Ini me time ku ... apa me time mu? Tinggalkan jejak di komen yak :)

Columbus, 4 Desember 2017

@merisapu3


5 komentar on "Fotografi untuk Pemula: Ini me Time ku"
  1. Wuaaaaa mau banget belajar fotografi. Aku biasanya asal motret aja. Pengennya sih sesekali punya foto2 kece ala fotografer profesional

    Ajari aku memaksimalkan HP dong kakaaaaak

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini aku juga lagi belajar mba .. prinsip dasar pake kamera hp katanya.. andalkan cahaya matahari. dijamin gambar yg dihasilkan akan jernih dan tajam .. untuk style dan angle.. itu pelajaran berikutnya.. hihihi

      Hapus
  2. Kameranya tipenya kayak akuuu...tp kok aku lom pernah menghasilkan foto yg se-spektakuler seperti punyamu ya mbak. Huks *numpangcurhat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh... hape nyaa bukan kameranya :)

      Hapus
    2. hihihi pukpuk mba.. tinggal di ulik mba kalo mau.. ini aku kan judulnya the power of ga punya kamera kerenπŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚. di IG ada tuh komunitas penjepret kece pake kmera hp..

      Hapus

Komenmu sangat berarti bagiku πŸ˜†
Makasi ya udah ninggalin komen positif ... πŸ€—