MOM BLOGGER

A Journal Of Life

Sate Padang Homemade

Jumat, 29 Juni 2018
Kemaren, pas video call sama kakak kedua saya yang biasa saya panggil Elok, eh doi lagi diajak Ama (Mama) sama Apa (Papa) makan sate langganan deket rumah. Sate 'Mak Tando' namanya. Saya yang lagi kehilangan nafsu makan selama 4 hari berturut-turut (yang membuat mual muntah kumat lagi) jadi 'tabik salero' alias tergugah selera ketika melihatnya. Akhirnya, setelah cek bahan di dapur, alhamdulillah lengkap semua kecuali daun kunyit yang memang ga akan pernah nemu di Amerika sini 😆.

www.merisaputri.com

Oke ... eksekusi ...

Pertama-tama, karena saya belum pernah masak sate padang, hanya sering makannya doank 😂, hal pertama yang saya lakukan adalah mencari resep. Googling aja. Buanyaaaaaaaaak banget resep sate Padang berseliweran. Nah pertanyaannya, rasanya cucok ga sama sate Padang yang sesungguhnya???

Baca juga: Resep Tiramisu Halal dan Creamy


Sebelumnya, saya pernah makan sate Padang disini. Buatan tetangga saya yang besar di Bangkinang. Dari dialah saya tau kalo sate Padang tu pake asam kandis. Asli saya baru tau hahaha. Dan memang diresep-resep yang ada, rata-rata pake asam kandis. Hanya beberapa yang tidak pakai asam kandis.

Nah, untuk eksekusi pertama ini, saya mau pake asam kandis aja. Ngikut yang ramai 😆

Ya udah yuk langsung aja kita tulis resepnya ya ...

Baca juga: Kumpulan resep-resep masakan ala Merisa Putri


Eh disclaimer dulu, saat memasak saya cuma pake bumbu kira-kira ya. Jadi yang diresep ini saya usahakan ada takarannya 😆 Adapun resep yang saya liat hasil googling ga jadi patokan takaran saya ... Ntar link nya saya cantumin di akhir yaks 😊 barangkali butuh referensi lebih terpercaya wkwkwkwk

Bahan Utama:
* Daging 1 kg potong pipih besar (saya disini pake daging 2 pounds atau sekitar sekilo kurang dikit) - kalo liat diresep-resep sih pada pake lidah dan jeroan. Ini mah sesuai selera dan ketersediaan bahan aja 😊. Pokoknya di awal potong rada besar dulu. Jangan langsung potong dadu ya ...
* Air +- 2 apa 3 liter (saya sampe daging kerendem aja sih ... ga di ukur-ukur pake gelas takar 😆)

Bumbu halus:
1. bawang merah 7 siung (saya pake bawang merah agak besar. Kalo kecil boleh dilebihkan)
2. bawang putih 5 siung (saya pake sedikit saja karena ga suka bawang putih 😆)
3. cabe merah sesuai selera (karena saya disini pake cabe mexico namanya Jalapeno sebanyak 4 buah. Kalo pake cabe keriting dua ons cukup kali ya bagi yang doyan pedes. Disesuaikan saja yaks 😊. Makin banyak cabe makin pedes dan warna kuahnya jadi makin kemerah-merahan)
4. jahe secukupnya (disini jahe gede-gede. Kalo dikira-kira sih sekitar 1 1/2 jempol orang dewasa lebih kurang)
5. kunyit 5 cm - sangrai (saya ga punya kunyit batangan, jadi pakenya kunyit bubuk sekitar berapa ya 😅 3 sendok teh kali yaks 😆. Dan tetep saya sangrai)

Haluskan bahan 1-5. Bisa diblender atau diulek.

6. ketumbar kasar 2 sdt - sangrai - haluskan (saya pake ketumbar bubuk 1 sdm)
7. Jintan bubuk 2 sdt - sangrai
8. Merica 1 sdt (sesuai selera)
9. Asam kandis 2 saja / sesuai selera (asam kandis yang saya punya asam nya mantap. Jadi tadi saya masukkan 4 yang ukuran sedang, jadinya rada agak asam. Jadi kayanya next saya pake 2 aja hehehe. Seinget saya dulu masak di Payakumbuh, pake asam kandis buat asam padeh ikan tu bisa sampe 5. Dan asam nya pas. Ga pahamlah saya, yang pasti asam nya sate padang ga dominan, cuma semriwing selewat doank - semoga ingatan saya ga salah 😅)

Bahan tambahan:
1. Daun kunyit 1 lembar yang besar atau 2 lembar yang kecil (saya ga pake karena disini ga ada)
2. Daun jeruk 4 lembar
3. Serai 1 batang (memarkan)
4. Lengkuas secukupnya (geprek)

Cara membuat:
1. Didihkan 3 liter air
2. Setelah mendidih, masukkan daging (jika pake lidah dan jeroan masukkan secara bersamaan)
3. Setelah air kembali mendidih, kecilkan api hingga api sedang. Masak hingga empuk (saya belum pernah masak lidah, jadi ga tau lidah cepet empuk apa ngga hehehe. Kalo jeroan kayanya lebih lama empuknya ketimbang daging ga sih? #baliknanya)

4. Di wajan terpisah, panaskan minyak goreng secukupnya untuk menumis bahan tambahan (daun kunyit, daun jeruk, serai, dan lengkuas) dan bahan bumbu halus nomor 1-5 (ada yang ga ditumis jadi langsung cemplung semua bahan halus dan dedaunan ke air rebusan daging kaya masak gulai Padang. Saya adopsi cara masaknya 'Masak TV' di You Tube. 😊)
5. Setelah daun-daun wangi, masukkan bahan bumbu halus 1-5. Tumis sampe wangi.
6. Lalu masukan bumbu halus 6-9. Aduk hingga rata dengan api kecil
7. Tambahkan garam secukupnya. Sesuai selera.

Ini daging yang sudah dimasukkan
Ke tumisan bumbu halus
Ini potongan dagingnya kurang pipih ya ...
bagusnya lebih pipih lagi

Kemudian ...

8. Masukkan daging yang tadinya direbus, ke dalam tumisan bumbu. Aduk rata dan setelah merata biarkan sekitar 30 menit  atau hingga bumbu matang dan meresap dengan aduk sesekali biar ga gosong aja (apinya masih api kecil ya)
9. Setelah bumbu matang dan meresap ke daging, angkat daging untuk dipotong-potong dadu.
10. Tusuk daging yang sudah berbentuk dadu (besar kecil sesuai selera saja) untuk kemudian dibakar (bakarnya ga usah lama-lama. Cuma biar dapat sensasi bakar aja, bukan untuk mematangkan seperti sate Jawa karena dagingnya kan sudah matang 😊)
11. Sebelum dibakar olesi dengan minyak goreng kaya Uda-uda sate Padang itu lho. Kalo garem nya rada kurang, bisa tambahkan garam di minyak pengoles sate ini.
12. Bakar sesuai selera (saya pake oven. Di oven dengan api 350°F - sekitar 180°C selama 10 menit. Kalo ada bakaran, lebih mantap pake bakaran 👍👍👍)

Maap potonya potrait
Ini daging yang telah di potong dadu.
Aslinya warnanya agak kuning kemerahan

Untuk kuah:
13. Bumbu tumis yang tersisa masukkan ke dalam air rebusan daging untuk membuat kuah sate. Aduk sesekali hingga mendidih.
14. Sisihkan sekitar 200ml air kuah sate, tambahkan tepung beras sekitar 1/2 cup dan tepung sagu sekitar 2-3 sdm
15. Aduk hingga tercampur rata dan tidak berbongkah
16. Masukkan ke dalam air kuah sate sedikit demi sedikit sambil terus diaduk hingga menemukan kekentalan yang pas dan sesuai selera.
17. Cek rasa
18. Sate siap disajikan 💁

Penampakan dekat 😆

Saran penyajian:
1. Siapkan potongan lontong atau ketupat di atas piring yang sudah di alas daun pisang.
2. Tambahkan sate yang sudah dibakar.
3. Siram dengan kuah sate Padang yang telah matang.
4. Taburi bawang goreng di atasnya.
5. Makin lezat jika ditambah dengan kerupuk singkong balado 😋😋😋 atau kami sering menyebut ya karupuak merah 😁
6. Sate Padang pun siap untuk disantap 😋😋😋

Nah, lebih kurang begitulah resep dan cara membuat sate Padang yang saya eksekusi. Semoga tidak ada instruksi dan info bahan-bahan yang membingungkan ya ...

Oh ya, ketika cek rasa, saya sempat bingung karena saya baru sadar saya lupa rasa sate Padang itu seperti apa 🙁. Baru ngeh kalo saya selama ini tidak pernah menyicipi detail bumbu-bumbu apa saja yang terpadu dalam sate Padang yang sangat sering saya makan ketika di kampung halaman. Taunya pokoknya makan enak aja 😂.

Wajah sumringah pelanggan pertama 😆

Nah, saat sate sudah disajikan layaknya yang dijual uni uda Padang, baru deh ... saya bisa bergumam 'ooooh mirip sih rasanya sama yang sering saya beli'. Tapi rada keaseman aja. Tapi asem nya masih wajar sih .. ga sampe yang merusak rasa.

Ya udah ... udah dulu yaks ... selamat mencobaaaa...

Columbus, 28 Juni 2018

LINK referensi saya:
1. Cara membuat sate padang ala Yuda Bastura 👉 saya suka hasil akhirnya yang kuahnya kuning. Tapi daging sate sebelum dibakarnya jadi botak alias tidak berdedak karena daging hanya direbus bukan ditumis sehingga bumbu larut dengan air. (Paham kan ya? 😅)

2. Cara membuat sate padang ala Masak TV 👉 karena saya pernah liat langsung bentuk daging sate padang itu berdedak, jadi cara masak ala Masak TV ini saya modifikasi. Jadi bumbu yang ditumis tidak saya siram air, tapi justru saya masukkan daging yang direbus ke dalam nya. Sehingga ada bumbu yang nempel dan itulah yang membuat daging jadi berdedak. Dan ini lebih mirip dengan apa yang pernah saya lihat di hasil daging satenya. Yaitu berdedak kuning kemerahan. Bukan basah seperti di dua cara link yang saya temukan ini.

NB: saya tipe yang malas liat banyak referensi hehehe. Jadi cuma liat 2 link you tube dan 1 link web selerasa.com (karena saya visual, baca di web ini awalnya agak belum terbayang karena web nya ga pake poto), sambil ngebayang-bayangin plus berbekal pengalaman saat memakan, saya pun langsung eksekusi dengan versi saya dan cara saya 😁. Jadi jika ada koreksi bagi teman-teman yang sudah berpengalaman, mohon tinggalkan komentar di kolom komentar ya. Trus kalo ada masukan atau apapun, feel free yaaaa buat kasih masukan di kolom komentar. Terimakasih banyak 😊😊🤗🤗

Post Comment
Posting Komentar

Komenmu sangat berarti bagiku 😆
Makasi ya udah ninggalin komen positif ... 🤗