MOM BLOGGER

A Journal Of Life

Image Slider

Sate Padang Homemade

Jumat, 29 Juni 2018
Kemaren, pas video call sama kakak kedua saya yang biasa saya panggil Elok, eh doi lagi diajak Ama (Mama) sama Apa (Papa) makan sate langganan deket rumah. Sate 'Mak Tando' namanya. Saya yang lagi kehilangan nafsu makan selama 4 hari berturut-turut (yang membuat mual muntah kumat lagi) jadi 'tabik salero' alias tergugah selera ketika melihatnya. Akhirnya, setelah cek bahan di dapur, alhamdulillah lengkap semua kecuali daun kunyit yang memang ga akan pernah nemu di Amerika sini πŸ˜†.

www.merisaputri.com

Oke ... eksekusi ...

Pertama-tama, karena saya belum pernah masak sate padang, hanya sering makannya doank πŸ˜‚, hal pertama yang saya lakukan adalah mencari resep. Googling aja. Buanyaaaaaaaaak banget resep sate Padang berseliweran. Nah pertanyaannya, rasanya cucok ga sama sate Padang yang sesungguhnya???

Baca juga: Resep Tiramisu Halal dan Creamy


Sebelumnya, saya pernah makan sate Padang disini. Buatan tetangga saya yang besar di Bangkinang. Dari dialah saya tau kalo sate Padang tu pake asam kandis. Asli saya baru tau hahaha. Dan memang diresep-resep yang ada, rata-rata pake asam kandis. Hanya beberapa yang tidak pakai asam kandis.

Nah, untuk eksekusi pertama ini, saya mau pake asam kandis aja. Ngikut yang ramai πŸ˜†

Ya udah yuk langsung aja kita tulis resepnya ya ...

Baca juga: Kumpulan resep-resep masakan ala Merisa Putri


Eh disclaimer dulu, saat memasak saya cuma pake bumbu kira-kira ya. Jadi yang diresep ini saya usahakan ada takarannya πŸ˜† Adapun resep yang saya liat hasil googling ga jadi patokan takaran saya ... Ntar link nya saya cantumin di akhir yaks 😊 barangkali butuh referensi lebih terpercaya wkwkwkwk

Bahan Utama:
* Daging 1 kg potong pipih besar (saya disini pake daging 2 pounds atau sekitar sekilo kurang dikit) - kalo liat diresep-resep sih pada pake lidah dan jeroan. Ini mah sesuai selera dan ketersediaan bahan aja 😊. Pokoknya di awal potong rada besar dulu. Jangan langsung potong dadu ya ...
* Air +- 2 apa 3 liter (saya sampe daging kerendem aja sih ... ga di ukur-ukur pake gelas takar πŸ˜†)

Bumbu halus:
1. bawang merah 7 siung (saya pake bawang merah agak besar. Kalo kecil boleh dilebihkan)
2. bawang putih 5 siung (saya pake sedikit saja karena ga suka bawang putih πŸ˜†)
3. cabe merah sesuai selera (karena saya disini pake cabe mexico namanya Jalapeno sebanyak 4 buah. Kalo pake cabe keriting dua ons cukup kali ya bagi yang doyan pedes. Disesuaikan saja yaks 😊. Makin banyak cabe makin pedes dan warna kuahnya jadi makin kemerah-merahan)
4. jahe secukupnya (disini jahe gede-gede. Kalo dikira-kira sih sekitar 1 1/2 jempol orang dewasa lebih kurang)
5. kunyit 5 cm - sangrai (saya ga punya kunyit batangan, jadi pakenya kunyit bubuk sekitar berapa ya πŸ˜… 3 sendok teh kali yaks πŸ˜†. Dan tetep saya sangrai)

Haluskan bahan 1-5. Bisa diblender atau diulek.

6. ketumbar kasar 2 sdt - sangrai - haluskan (saya pake ketumbar bubuk 1 sdm)
7. Jintan bubuk 2 sdt - sangrai
8. Merica 1 sdt (sesuai selera)
9. Asam kandis 2 saja / sesuai selera (asam kandis yang saya punya asam nya mantap. Jadi tadi saya masukkan 4 yang ukuran sedang, jadinya rada agak asam. Jadi kayanya next saya pake 2 aja hehehe. Seinget saya dulu masak di Payakumbuh, pake asam kandis buat asam padeh ikan tu bisa sampe 5. Dan asam nya pas. Ga pahamlah saya, yang pasti asam nya sate padang ga dominan, cuma semriwing selewat doank - semoga ingatan saya ga salah πŸ˜…)

Bahan tambahan:
1. Daun kunyit 1 lembar yang besar atau 2 lembar yang kecil (saya ga pake karena disini ga ada)
2. Daun jeruk 4 lembar
3. Serai 1 batang (memarkan)
4. Lengkuas secukupnya (geprek)

Cara membuat:
1. Didihkan 3 liter air
2. Setelah mendidih, masukkan daging (jika pake lidah dan jeroan masukkan secara bersamaan)
3. Setelah air kembali mendidih, kecilkan api hingga api sedang. Masak hingga empuk (saya belum pernah masak lidah, jadi ga tau lidah cepet empuk apa ngga hehehe. Kalo jeroan kayanya lebih lama empuknya ketimbang daging ga sih? #baliknanya)

4. Di wajan terpisah, panaskan minyak goreng secukupnya untuk menumis bahan tambahan (daun kunyit, daun jeruk, serai, dan lengkuas) dan bahan bumbu halus nomor 1-5 (ada yang ga ditumis jadi langsung cemplung semua bahan halus dan dedaunan ke air rebusan daging kaya masak gulai Padang. Saya adopsi cara masaknya 'Masak TV' di You Tube. 😊)
5. Setelah daun-daun wangi, masukkan bahan bumbu halus 1-5. Tumis sampe wangi.
6. Lalu masukan bumbu halus 6-9. Aduk hingga rata dengan api kecil
7. Tambahkan garam secukupnya. Sesuai selera.

Ini daging yang sudah dimasukkan
Ke tumisan bumbu halus
Ini potongan dagingnya kurang pipih ya ...
bagusnya lebih pipih lagi

Kemudian ...

8. Masukkan daging yang tadinya direbus, ke dalam tumisan bumbu. Aduk rata dan setelah merata biarkan sekitar 30 menit  atau hingga bumbu matang dan meresap dengan aduk sesekali biar ga gosong aja (apinya masih api kecil ya)
9. Setelah bumbu matang dan meresap ke daging, angkat daging untuk dipotong-potong dadu.
10. Tusuk daging yang sudah berbentuk dadu (besar kecil sesuai selera saja) untuk kemudian dibakar (bakarnya ga usah lama-lama. Cuma biar dapat sensasi bakar aja, bukan untuk mematangkan seperti sate Jawa karena dagingnya kan sudah matang 😊)
11. Sebelum dibakar olesi dengan minyak goreng kaya Uda-uda sate Padang itu lho. Kalo garem nya rada kurang, bisa tambahkan garam di minyak pengoles sate ini.
12. Bakar sesuai selera (saya pake oven. Di oven dengan api 350°F - sekitar 180°C selama 10 menit. Kalo ada bakaran, lebih mantap pake bakaran πŸ‘πŸ‘πŸ‘)

Maap potonya potrait
Ini daging yang telah di potong dadu.
Aslinya warnanya agak kuning kemerahan

Untuk kuah:
13. Bumbu tumis yang tersisa masukkan ke dalam air rebusan daging untuk membuat kuah sate. Aduk sesekali hingga mendidih.
14. Sisihkan sekitar 200ml air kuah sate, tambahkan tepung beras sekitar 1/2 cup dan tepung sagu sekitar 2-3 sdm
15. Aduk hingga tercampur rata dan tidak berbongkah
16. Masukkan ke dalam air kuah sate sedikit demi sedikit sambil terus diaduk hingga menemukan kekentalan yang pas dan sesuai selera.
17. Cek rasa
18. Sate siap disajikan πŸ’

Penampakan dekat πŸ˜†

Saran penyajian:
1. Siapkan potongan lontong atau ketupat di atas piring yang sudah di alas daun pisang.
2. Tambahkan sate yang sudah dibakar.
3. Siram dengan kuah sate Padang yang telah matang.
4. Taburi bawang goreng di atasnya.
5. Makin lezat jika ditambah dengan kerupuk singkong balado πŸ˜‹πŸ˜‹πŸ˜‹ atau kami sering menyebut ya karupuak merah 😁
6. Sate Padang pun siap untuk disantap πŸ˜‹πŸ˜‹πŸ˜‹

Nah, lebih kurang begitulah resep dan cara membuat sate Padang yang saya eksekusi. Semoga tidak ada instruksi dan info bahan-bahan yang membingungkan ya ...

Oh ya, ketika cek rasa, saya sempat bingung karena saya baru sadar saya lupa rasa sate Padang itu seperti apa πŸ™. Baru ngeh kalo saya selama ini tidak pernah menyicipi detail bumbu-bumbu apa saja yang terpadu dalam sate Padang yang sangat sering saya makan ketika di kampung halaman. Taunya pokoknya makan enak aja πŸ˜‚.

Wajah sumringah pelanggan pertama πŸ˜†

Nah, saat sate sudah disajikan layaknya yang dijual uni uda Padang, baru deh ... saya bisa bergumam 'ooooh mirip sih rasanya sama yang sering saya beli'. Tapi rada keaseman aja. Tapi asem nya masih wajar sih .. ga sampe yang merusak rasa.

Ya udah ... udah dulu yaks ... selamat mencobaaaa...

Columbus, 28 Juni 2018

LINK referensi saya:
1. Cara membuat sate padang ala Yuda Bastura πŸ‘‰ saya suka hasil akhirnya yang kuahnya kuning. Tapi daging sate sebelum dibakarnya jadi botak alias tidak berdedak karena daging hanya direbus bukan ditumis sehingga bumbu larut dengan air. (Paham kan ya? πŸ˜…)

2. Cara membuat sate padang ala Masak TV πŸ‘‰ karena saya pernah liat langsung bentuk daging sate padang itu berdedak, jadi cara masak ala Masak TV ini saya modifikasi. Jadi bumbu yang ditumis tidak saya siram air, tapi justru saya masukkan daging yang direbus ke dalam nya. Sehingga ada bumbu yang nempel dan itulah yang membuat daging jadi berdedak. Dan ini lebih mirip dengan apa yang pernah saya lihat di hasil daging satenya. Yaitu berdedak kuning kemerahan. Bukan basah seperti di dua cara link yang saya temukan ini.

NB: saya tipe yang malas liat banyak referensi hehehe. Jadi cuma liat 2 link you tube dan 1 link web selerasa.com (karena saya visual, baca di web ini awalnya agak belum terbayang karena web nya ga pake poto), sambil ngebayang-bayangin plus berbekal pengalaman saat memakan, saya pun langsung eksekusi dengan versi saya dan cara saya 😁. Jadi jika ada koreksi bagi teman-teman yang sudah berpengalaman, mohon tinggalkan komentar di kolom komentar ya. Trus kalo ada masukan atau apapun, feel free yaaaa buat kasih masukan di kolom komentar. Terimakasih banyak πŸ˜ŠπŸ˜ŠπŸ€—πŸ€—

Ramadhan Bersama: Merajut Kebersamaan di Tanah Rantau

Kamis, 07 Juni 2018
Kemaren, seusai tarawehan di rumah dengan beberapa orang teman Indonesia (selama Ramadhan kita open house rumah buat dijadiin mushalla, karena diriku ga sanggup ke masjid-takut mual muntah), saya dan suami sempat berbincang-bincang sebelum tidur. Sejenis dongeng sebelum tidur gitoh 😁.

Cerita bermula sesaat suara kereta api lewat terdengar. Saya pun nyeletuk:

"Suara kereta api disini jadi pengingat memori sendu lho buat aku"

"Kenapa?" tanya suami (pura-pura) penasaran.

"Karena awal nyampe sini, disaat masih jetlag dan aku selalu bangun di malam hari, kereta apinya sering lewat nemenin hatiku yang lagi lara ingat Indonesia", jawab saya berima.

Yah begitulah. Saya memang senduuuuuuuu banget awal-awal napakin kaki di tanah Amerika ini. Dan kesenduan serupa selalu saya alami di setiap saya menapaki kaki di tanah rantau yang baru. Seperti hal nya dulu awal-awal merantau ke Bandung. Yang jadi pengingat memori sendu itu embun paginya negri Bandung. Karena memang saya sering bermenung di lantai atas asrama putri Minang, kosan kakak saya di Bandung-yang ternyata juga jadi kosan saya setelah lulus SPMB di kampus yang sama, di masa-masa awal merantau.  Jadi kalo hirup embun pagi, inget momen sendu Bandung. Kalo denger suara kereta api disini yang masih gujes gujes tut tut tut tut, saya inget momen sendu awal hidup disini. Begitulah ...

Ada yang punya pengalaman yang sama?

Saya ga ngerti ya, apakah perasaan sendu seperti ini hanya orang-orang seperti saya saja yang mengalami atau orang tipe lain juga? Yang pasti, memori sendu seperti ini-berdasarkan pengalaman-akan terkikis seiring berjalannya waktu yang mencipta memori-memori baru. Terlebih jika memori barunya dominan memori seru 😊.

Nah, di tulisan blog kali ini, ada beberapa memori seru yang saya dapati selama hidup merantau di kota kecil bernama Columbus ini. Memori yang mungkin hanya akan tercipta disini, di Amerika. Jikapun nanti atau dulu saya memiliki memori serupa, tetap saja memori disini memiliki cita rasa berbeda. Sebut saja namanya memori kebersamaaan semasa di Amerika.

Bagi saya-orang yang sangat doyan ber-gahol- hidup tanpa bersosialisasi (bukan bersosialita ya πŸ˜…) itu ibarat makan tanpa garam alias ga sedap. Dan jujur, awal merantau kesini, ketakutan terbesar saya adalah, tak punya kawan dan tak berkawan #hiks 😣. Artinya, saya bakal kehilangan hidup bersosial saya 😭😭😭

Dan ketakutan itu menjadi-jadi efek dari saya yang selama masa pernikahan memang rada kurang gahol-efek hamil lahiran dan urus anak sehingga saya banyaknya di rumah saja- ditambah sekalinya mau gahol ketemunya lingkungan akademisi (red: mahasiswa). Alamaaaaaaak ...

Saya langsung kebayang orang-orang pada hebat semua, kalo ngobrol saya takut ga nyambung. Kalo pake istilah apa misalnya, saya takut salah. Belum lagi saya memang paling trauma di bully soal kecerdasan kognitif wkwkwkwk. Karena saya merasa bukanlah pribadi nan hebat lagi pintar. Ditambah saya bukanlah anak yang doyan membaca meskipun setiap kali ngisi biodata, di kolom hobby selalu tulis "reading". Sungguh!!! Saya minder tingkat akut keblinger kesewer-sewer!!!

Jadi???? Ya gimana mau gahol dan hidup bersosial????!!!!! Udah minder aja yang gede. Ada acara ini, saya udah overthinking, ada acara itu, saya udah ngacir bikin suami pening.

Terdengar ga mungkin? Yang kenal saya pasti ga percaya sama cerita ini. Masa iyyaaaaa Putri seperti itu???

Ya whatever lah ya, yang pasti cerita di atas yang saya bawakan sembari berguyon adalah sebuah fakta dan realita dari yang namanya perjalanan hati seorang Merisa.

Sampe akhirnya saya menemukan sebuah pola dan fakta baru yang terpampang nyata. Bahwa manusia memang tak ada yang sempurna. Terlalu melebihkan posisi orang lain sehingga membuat saya menjadi rendah diri bukanlah sebuah karakter baik. Setelah merenung dan menemukan titik balik pasca kehilangan identitas diri, alhamdulillah, renda-renda kebersamaan yang terajut secara perlahan dan natural, membantu saya kembali merasa lebih hidup dan kembali bersosial.

Apa saja sih renda-renda kebersamaan yang saya lewati itu? Ga penting sih buat di penasarin sama kamu ... tapi aku mau nulisin aja ... biar kalo rindu kelak, aku ga terlalu berat (duh saya nulis apa sih-maapkan ya pembaca 😘😘😘).

BUKA BERSAMA
Berhubung tulisan ini ditulis di bulan Ramadhan, dan tema untuk #1m1c adalah 'Kebersamaan', jadi renda atau momen kebersamaan pertama yang akan saya tuliskam adalah BUKA BERSAMA. Karena ada kata 'Bersama'-nya #plak-ga penting!

Cuma ada foto ini πŸ˜”

Iya tau! Momen buka bersama ga hanya ada di Amerika kok. Di Indonesia juga kita bisa dapetin momen suka seperti ini bahkan full di 30 hari Ramadhan πŸ˜‚. Tapi seperti yang sudah saya sampaikan di atas (udah gaya pejabat ngomong aja saya), memori kebersamaan di rantau Amerika ini citarasanya berbeda.

Apa bedanya?

Bedanya paling ga kerasa oleh saya pribadi ya. Yaitu, buka bersama yang mana makanan buka puasanya bukanlah beli atau makan di di restaurant melainkan perpaduan sempurna dari dapur-dapur ibu-ibu Indonesia disini. Alias masak sendiri.

Asli baru ngeh ga punya foto
Menu2 buka bareng 😭

Alhamdulillah merasakan dua kali lebaran disini, saya sangat bahagia karena tetap bisa bersantap dengan menu Indonesia, terutama saat momen buka bersama tiba. Rasanya? Ga kalah dengan cita rasa masakan yang ditemui di pedagang-pedagang makanan di Indonesia. Bahkan ada yang lebih enak.

Tahun lalu, tahun ini minim dokumentasi hiks

Salah satu Bukber tahun ini

Sebut saja menu soto ayam andalan Mba Lusi, atau Batagor siomay andalan keluarga Ardiyanto (istrinya member #1m1c juga, Anisa namanya), atau pempek Palembang asli wong kito galo Ayuk Tanti, tongsengnya keluarga Vivi (Vidi-Vinta), dan yang tak kalah bikin kangen kampuang nan jauah dimato lepas dengan menu andalannya Uni Ruri, mie goreng khas Minang 😍😍😍😍. Masya Allah ... baru beres sahur udah bikin saya ngacai nulis beginian πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

NO PICT = HOAX?

Bukber di rumah saya, foto dari kamera suami πŸ˜…

Semoga ga ada yang ngomong begini πŸ˜“ ... Yang ngikutin instastory pasti pernah liat lah momen kebersamaan saya disini yang dikelilingi masakan khas Indonesia. Kalo pun pada penasaran, semoga saya bisa lampirkan foto-foto makanan nya kalo ada πŸ˜…

Okeh lanjuuuuuuut ...

Halal bi Halal
In sya Allah seminggu lagi lebaran. Dan ini lebaran Idul Fitri kedua saya disini. Dan alhamdulillah wa in sya Allah, dua lebaran ini ada momen halal bi halal nya orang Indonesia. Apalagi yang ditunggu-tunggu untuk melepas rindu selain kehadiran makanan khas Indonesia nya πŸ˜‚. Yang tentunya ga lengkap kalo ga pake cengkrama dengan keluarga besar Indonesia lainnya 😊.

Ga sengaja kembaran sama anak2nya Bu Fera
Di halal bi halal tahun lalu

Nah tahun lalu, menu lontong sayur, opor ayam dan rendang jadi menu utama. Bangganya, saya salah satu volunteer penyedia opor ayam kala itu 😎😎😎 (ga sombong, cuma bangga ajaπŸ˜†). Nah, tahun ini, hasil 'curi baca' dari grup ibu-ibu pengajian Columbus, menu utama lebaran kali ini adalaaaaaaaaah 'SOTO MALANG' Yeeeeeeeeee. Dan tetep, Rendang ga boleh ketinggalan (meski bukan saya yang masak wkwkwkwkwk)

Mudah-mudahan pasca lebaran tulisan ini bisa di edit buat ngelampirin foto-foto menu lebarannya ya πŸ€—πŸ€—πŸ€—

TARAWEHAN
Dari tahun lalu, saya dan suami dan beberapa orang teman sebenernya sudah meniatkan mengadakan tarling alias taraweh keliling. Tapi karena berbagai macam hal, niatan hanya tercatat sebagai niatan baik. Untuk realisasi masih belum bisa terlaksana.

Taraweh tahun ini

Tapi, meskipun ga ada tarling, bukan berarti kami ga taraweh ya πŸ˜‚.

Alhamdulillah dua Ramadhan, ada saja momen kebersamaan yang tercipta dikala menunaikan ibadah khas Ramadhan ini. Seperti halnya tahun lalu, taraweh bareng di masjid Omar, yang lokasinya ga terlalu jauh dari apartment, mempertemukan saya dengan beberapa orang Indonesia lainnya. Selain kebersamaan dengan sesama Indonesia, taraweh memberikan memori kebersamaan lain yang tentunya belum tentu akan saya dapatkan di Indonesia. Yaitu momen taraweh bareng dengan Muslim dari berbagai macam negara.

Suasana di masjid Omar

Memang masjid Omar bukanlah masjid yang luas dan megah. Namun, melaksanakan taraweh di masjid Omar membantu saya merasakan cita rasa suka cita khas Ramadhan yang saya lakukan di Indonesia. Kalo ga ke masjid rasanya Ramadhan ga berasa. Begitu dulu ungkap saya ke suami. Meski memang tidak full 30 hari kami bertaraweh ke masjid karena berbagai macam faktor.

Bukan tarling, tapi lagi tarawehan
abis bukber pengajian columbus

Tahun ini, faktor kehamilan (yang sangat berat untuk diucapkan karena ga mau mengkambing congekan kehamilan😣😣😣) membuat saya menghabiskan malam-malam ramadhan di rumah. Bersyukur ajakan untuk taraweh di rumah saya disambut baik teman-teman Indonesia. Sehingga, meski tak berkesempatan taraweh ke masjid Omar lagi, paling tidak masih ada momen taraweh berjama'ah bareng temen-temen lain (ga hanya saya sekeluarga) sebagai penghias Ramadhan kali ini. Dan semoga malam 23, 25, dan 27 saya sekeluarga diberi kekuatan dan kesehatan untuk bisa menyicip i'tikaf di masjid Omar seperti halnya tahun lalu ... aamiin.

KE BANDARA
Momen yang satu ini memang agak rada-rada aneh πŸ˜…. Tapi sungguh, 'Ke Bandara' merupakan salah satu renda kebersamaan yang terajut sejak awal tinggal disini. Terutama ke Bandara untuk mengantar kepulangan rekanan yang beres masa studi. Kalo ke bandara buat jemput mahasiswa yang datang sih biasanya cukup para driver aja yang datang. Nah, untuk kepulangan for good, itu yang anter bisa kaya pengantaran romongan jama'ah haji πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚. Yang pulang satu orang, yang nganter 10 orang (tergantung jadwal juga sih, kalo pada free pasti pada nganter).

Yang for good cuma 1 orang yang anter banyak πŸ˜…

PENGAJIAN
Untuk momen yang satu ini sudah pernah saya tulis kheseus di "Romantisme Pengajian Columbus"

NOBAR - NONTON BARENG
Sebenernya kebiasaan nobar ini bermula dari kepengurusan baru PERMIAS yang saat itu dipimpin oleh teman kami mahasiswa graduate, Ahmad Chairul Anwar atau yang akrab disapa Aan. Karena untuk pertama kalinya (kalo saya ga salah) PERMIAS Columbus dipimpin mahasiswa graduate (biasanya dipegang sama anak-anak Undergraduate), jadilah nyaris semua mahasiswa graduate yang masih muda belia, termasuk suami saya doooonk πŸ˜…πŸ˜†, masuk membantu dalam kepengurusan PERMIAS tahun 2017-2018 ini. Karena sering bertemu inilah, apa-apa kumpul, makan trus Nobaaaaar. Sampe akhirnya rumah saya pun secara ga resmi dinobatkan jadi basecamp πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜….

Ga punya foto nobar, lebkur kaya gini kondisinya πŸ˜†

Karena suami sok bantu-bantu di Permias, mau tidak mau saya pun kecemplung. Jadilah beberapa agenda Permias menghiasi hari-hari saya yang menambah lengkap momen kebersamaan saya dengan suka dan citanya. Ya mau dikhususkan PERMIAS jadi poin momen kebersamaan kok ya saya merasa ga cocok. Lha wong saya bukan mahasiswa. Hanya istri mahasiswa sajah 😁.

Bersama pemuda Permias
Pemuda Permias, ini foto ga tau jepretan siapaπŸ˜…
Ada di google photo saya pokonya
Ikut berpartisipasi di acara kampus
Mewakili PERMIAS 😍

Lagi ngitung tiket penjualan makanan PERMIAS
Di acara Taste of OSU

Ya demikianlah beberapa momen kebersamaan yang terajut semasa saya disini. Dirasa ga dirasa, semua momen baik yang dituliskan disini ataupun tidak, baik berbekas suka ataupun tidak, sedikit banyaknya memberikan saya sudut pandang lain tentang sebuah kehidupan sosial yang terbingkai dalam kebersamaan.

Seperti yang tadi saya tuliskan di atas, manusia itu tak sempurna, sehingga dalan bersama pastilah ada luka yang tak sengaja dicipta. Tapi luka itu justru yang menjadi warna. Kadang mengundang kedongkolan, kadang gemes, kadang kesel, tapi semua berpadu dalam canda tawa sehingga berubahlah menjadi bianglala ... oooooh indahnya ...

Semoga momen kebersamaan yang ada sayanya, jika saya sempat menoreh duka dihati yang membaca (karena pernah berkelakar dengan saya misalnya πŸ˜†) ...mohon dimaafkan ya. Saya ga yakin sih tulisan ini dibaca oleh sejawat yang ada di Amerika. Tapi kalo misalkan adaaaa, sungguh, kehadiran kamu, iya kamuuuu, memberi berjuta warna dalam hidup saya. Saya bahagia bisa bersama orang-orang yang pernah saya temui.

Ya udah ... dadah bye bye ... Assalamu'alaikum πŸ€—

Columbus, 7 Juni 2018