MOM BLOGGER

A Journal Of Life

Zaynab's Birth Story

Minggu, 04 November 2018
Okeh! Mengisi waktu pasca lahiran saya mau nulis blog ajah! Lho? Kan biasanya baru punya baby malah jadi sibuks ya?

Jawabannya ada di blogpost ini in Sya Allah ... πŸ˜†


Kelahiran, kematian, rezeki, jodoh. Satu persatu saya mulai memahami hakikatnya. Mulai lebiiiih mendalami maknanya. Tak sekedar sebuah catatan takdir yang sudah tertulis di lauhul mahfudz, tapi lebih. Yang saya belum bisa membahasakannya dengan baik dan benar. Hmmm ... seperti ada rasa-rasa yang muncul di relung hati saya dan menyibukkan pikiran untuk berpikir sebuah hikmah yang dirasa.

Baca Juga: Spion Kematian

Hmmm ... beginilah kalo hati sedang banyak merenung. Mau ngomong apa suka pabaletot dan cerita yang hendak dibagi seakan berebut minta didahulukan untuk diceritakan. Duh bahasanya jadi baku gini yak saya πŸ˜…

Jadi, di negeri rantau bernama Columbus ini, ada dua orang istri mahasiswa Indonesia lainnya yang sama kaya saya, yaitu hamil dan lahiran  disini. Dan masing-masing kami, qadarullah diberi ujian olehNya ... Hal inilah yang membuat saya berpikir keras akan sebuah takdir yang secara kasat mata manusia tentu tidak ada satupun dari kita ingin diuji melalui kondisi kesehatan bayi yang kurang baik. Tapi rangkaian cerita demi cerita yang saya dan 2 orang teman saya ini menggiring saya pada sebuah pemaknaan hidup. Dimana kita hanyalah seorang hamba, yang bertugas menjalankan amanah takdir dariNya.

Baca Juga: Hyperthyroid dan Low Potassium Saat Hamil

Baik. Kita mulai saja bercerita tentang Birth Story dari seorang insan bernama Zaynab Mikayla Alkhansa. Anak ketiga saya dan suami, amanah baru dari Allah dan adik baru dari kakak kembar, Abang Zaid dan Uda Ziad.


Kehadiran Zaynab memang ditunggu-tunggu. Cukup berbeda dengan kehadiran Zaid dan Ziad yang notabene 'terkesan mendadak'. Setelah setahun lebih menyampaikan keinginan untuk menambah momongan kepada suami, akhirnya awal tahun 2018 suami pun sepakat untuk tambah momongan.

Belajar dari penglaman kehamilan dan kelahiran ZaZi, saya dan suami memang sepakat, jika ingin menambah momongan harus benar-benar dalam kondisi 'sadar'. Sadar dalam artian, memiliki kesiapan pribadi tanpa intervensi pihak luar, semisal karena 'termotivasi' teman-teman yang sudah pada nambah momongan dan sejenisnya.

Baca Juga: Birth story si Kembar!

Selain itu, kami juga sepakat bahwa program hamil tak hanya urusan wanita yang akan mengandung dan melahirkan saja melainkan urusan berdua. Suami dan istri. Biar apa? Biar tanggungjawab ketika menjalani prosesnya lebih berasa sehingga saling support pun terbina. (Duh bahasa akoh kok jadi resmi begeneh πŸ€’).

Singkat cerita yang bakal panjang iniπŸ˜†, kami pun memogramkan kehamilan kedua untuk anak ketiga kami. Dan alhamdulillah rencana pemograman ini diijabah dan direstui Allah ta'ala.

Baca Juga: Berencana Hamil Kedua? Barangkali ini Yang Akan Kamu rasakan

Perjalanan pun dimulai dengan cukup berliku rupanya. Kehamilan kedua yang sudah terlihat hamil tunggal (bukan hamil kembar lagi) di pekan ke 12 ini ternyata lebih berat dari hamil ZaZi. Alhamdulillah layanan kesehatan membantu saya untuk bisa beraktifitas normal dengan bantuan obat-obatan yang diresepkan dokter. Bismillah. Hanya itu cara saya menangkis kekhawatiran demi kekhawatiran dalam mengkonsumsi lebih dari 5 jenis obat ini.

Baca Juga: Serba Serbi Hamil Kembar

Memasuki trimester ketiga, perjalanan menuju kelahiran makin dekat. Pertemuan dengan health provider saya pada week 38 5 hari ini membuat saya agak sedikit deg-degan. Kenapa? Karena belum ada ciri-ciri serviks terbuka. Dan jika tidak ada perkembangan hingga week 40, maka saya dijadwalkan untuk diinduksi.

Trus kenapa deg-degan? Induksi kan biasa. Entahlah. Saat itu saya hanya ingin mengusahakan induksi alami karena saat lahiran ZaZi saya diinduksi setelah bedrest satu minggu pasca ketuban pecah dini (KPD).

Akhirnya saya pun melakukan berbagai macam usaha yang terkesan mepet ini. Kenapa mepet? Karena seharusnya usaha ini sudah bisa dilakukan  sejak pekan ke 32 atau bahkan 28. Tapi karena saya memiliki riwayat lahiran prematur, sehingga health provider tidak menyarankan hingga memasuki week 36.

Masuk week 36 saya masih nyantai dan malesan, jadinya saya cuma jalan pagi satu kali doank. Nah, di week 37 hari ke 5, saya mual muntah hebat. Padahal masih minum obat. Setelahnya saya kontraksi ringan. Rasa sakitnya sama kaya kontraksi saat mau lahiran ZaZi pasca KPD, dua hari merasakan hal kaya gini dan kondisi ngedrop, saya hubungi health provider saya  untuk minta saran. Dan sarannya, jika saya masih merasakan hal yang sama, segera ke Labor and Delivery Rumah Sakit kampus.

Tapi saya memutuskan untuk menangani sendiri dulu. Kalo bener-bener KO, baru deh ke Rumah Sakit. Alhamdulillah saya bertahan dengan optimis bahwa sudah ada ciri-ciri bukaan saat jadwal appointment di UK 38w 5d, yang jatuh pada hari Selasa tanggal 23 Oktober 2018.

Baca Juga: Gimana Sih Rasanya Hamil

Sesampai di klinik OB/GYN, ternyata saya belum ada bukaan sama sekali πŸ˜…. Ada sih. Tapi keciiiiiiiiiil banget katanya. Yowes saya pulang dengan membawa kesimpulan bahwa kontraksi teratur kemaren termasuk jenis Braxton Hicks alias kontraksi palsu.

Satu-satunya foto di ruang periksa
Klinik OB/GYN kampus OSU UK 38w 5d

Tau di PHP in, saya pun membulatkan tekad buat menyempurnakan ikhtiar πŸ’ͺπŸ’ͺ. Sehingga saya melakukan berbagai macam usaha. Apa aja usaha untuk memperoleh induksi alami yang saya lakukan?

1. Jalan pagi. Yang biasanya cuma 20 menit saya tingkatkan ekstrim jadi 1 jam.
2. Main gym atau birth ball dengan gerakan lompat-lompat duduk (duh apa ya namanya) dan goyang inul πŸ˜†πŸ˜…
3. Butterfly style yoga dan squad position sesering, selama dan sekuat yang saya bisa. Kadang sambil jalan belanja juga saya lakuin gerakan squad πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
4. Makan nanas
5. Kunjungan dinas πŸ˜…πŸ˜… (ngerti kan???)

5 usaha ini saya lakukan satu persatu sesuai urutan pasca balik dari klinik yang hari Selasa itu. Jadi tadinya kirain jalan pagi doank cukup. Eh engga. Yowes pinjem gymball temen deh, biar bisa lompat ma goyang inul. Masih aja belum ada progres. Tambah deh ma gerakan yoga. Masih berasa ga ada kemajuan, akhirnya makan nanas. Masih belum? Yowes saya mintak kunjungan dinas sama si bapak πŸ™ˆπŸ˜†

Jalan Pagi sambil belanja di farmer market

Dan cerita dimulai. (Udah sepanjang ini dan cerita baru dimulai πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚). Usaha yang saya lakukan dari hari Rabu membuahkan hasil. Tiga hari berselang, yaitu di hari Jum'at, saya flek. Ya Allah girangnya saya melihat tu darah πŸ˜‚πŸ˜… yang padahal cuma kaya seutas benang. Artinya ciri-ciri lahiran semakin terpampang nyata.

Tapiiii ... meskipun demikian saya ga langsung ke RS. Saya coba pastiin lagi, masih ada darah atau ga. Eh masih ada. Dan ga banyak. Nah tapi karena saya ga memperoleh Maternity Tour, sejenis latihan teknik saat mau lahiran kemana dan ngapain aja kita di RS, dan saat itu hari Jum'at dan jam kerja sudah mau beres, saya dan suami memutuskan ke RS aja biar sekalian latihan kalo-kalo mau lahiran beneran. Jadi biar ga nyasar gitu di RS.

Sesampai di RS, setelah dipantau lebih kurang satu jam dengan alat deteksi kontraksi, kesimpulannya saya bukaan 1. Wow!!! Baru 1. πŸ˜‚. Dan pernyataan dokter menggelikan saat itu, yang bikin saya malu pas dokter bilang flek itu gegara kunjungan dinas πŸ™ˆ. Tapi ga papa. Yang penting udah ada bukaan. Lebih malu lagi ga ada bukaan, ngeflek doank trus ketahuan kunjungan dinas pula kan πŸ˜†πŸ˜…

Exam Room dan masih bukaan 1 πŸ˜πŸ˜…

Karena masih bukaan 1, yowes kita pulang. Sabtu keesokan harinya, saya lanjut lagi usaha-usaha tadi. Kecuali kunjungan dinas ga boleh lagi. Karena udah flek kaaaan. Artinya udah ciri lahiran. Dan saya resmi masuk fase nifas dan ga shalat lagi.

Hari Sabtu, 27 Oktober itu saya sebenernya udah pasrah. Jalan pagi ga bisa karena gerimis. Yowes saya ngegymball aja 30 menit. Abis tu saya masak rada banyak. Sop sama burcang. Eh burcangnya kebanyakan akhirnya bagi-bagi tetangga orang Indo ada 4 rumah. Tetep aja tu burcang masih nyisa coba πŸ˜‚. Saya sendiri ga makan burcangnya sampe akhirnya beres lahiran baru deh saya makan. Alhamdulillah ga basi-cerita penting ini πŸ˜‚πŸ˜‚. Karena saya penganut anti mubazir πŸ˜† (kok malah cerita burcang siiiiiih πŸ˜‚πŸ˜†πŸ˜…)

Masak udah ... beres-beres udah ... nyuci udah ... Pokoknya semua udah dah. Sampe kecapean dan jam 9 malam saya dah tidur.

Jam 1 malam saya mulai ngerasa kontraksi meningkat. Tahan sampe jam 3 dini hari baru bangunin suami. "Siap-siap!"saya bilang. Saya pun ngontak temen yang bakal direpotin buat nitipin ZaZi. Alhamdulillah rumah kita belahan tembok doank πŸ˜…, jadi bisa langsung ketok pintu cuma 5 langkah. Saya siap-siap. Suami sempet-sempetnya ngerjain deadline dulu (masya Allah Pak Topik ... lope lope gueh 😍😍😍).

Setelah yakin ready, tanpa mandi hanya sikat gigi karena saya takut jatoh pas mandi πŸ˜… ... sehabis suami shalat subuh, anak-anak dibangunin dan masya Allah mereka responsif dan cekatan banget. Langsung bangun dan dianter Abinya ke sebelah. Tak lupa mereka cium tangan ma perut saya dulu sebagai rutinitas hari-hari kita kalo mau pisah. 😍😍😍 Alhamdulillah soleh terus ya nak nak umiiii ...

Bismillah ... ke rumah sakit. Agak deg-degan karena takut bukaan ga nambah trus disuruh pulang lagi. Tapi ya sudah. Coba saja. Toh sakitnya udah dahsyat dengan interval 3 menit. Kalo disuruh pulang lagi ... hmmmm ... saya berencana mau gerakan squad aja di lobby rumah sakit πŸ˜‚πŸ˜‚ biar kalo bukaan nambah bisa langsung ke bagian labor and delivery πŸ˜†

Labor and Delivery Room

Sesuai prosedur disini. Jika bukaan masih diangka 4 kebawah, maka kita disarankan di rumah saja. Dan sesampai di RS, di examination room, kontraksi saya dan kondisi janin pun dipantau. Ahad, 28 Oktober 2018, jam 7.30 pagi masuk exam room. Jam 8.30 fiks bukaan 3 dengan level sakit di angka 8. Disuruh pulang lagi ga? Alhamdulillah engga. Karena konsistensi dan level sakitnya sudah menunjukkan ciri lahiran. Ditambah darah dan ketuban yang sudah bercampur rembes keluar. (Tapi kata suaki sebelum saya keliar exam room bukaan naik jadi bukaan 4. Saya ga ngeh nurse nya pas ngomong kayanya πŸ˜…)

Saya pun dipastikan lahiran hari ini oleh health provider. Sehingga ruangan dipindah dari exam room ke labor and delivery room. Hawa optimis pun tercium. Saya senyum-senyum ke suami. Dari dalam diri berucap syukur dan berharap semoga orang tua tau-taunya pas udah lahir aja. Biar ga khawatir dan cemas. Karena saya tau betul gimana orang tua saya, rasa khawatir dan cemas nya itu bikin saya .... jadi kurang tegar πŸ˜†πŸ˜†. Makanya saya hanya kontak intens dengan kakak-kakak saya untuk lapor perkembangan.

Sesampai di labor and delivery room, saya diurus oleh seorang nurse. Namanya Laura. Orangnya lucu. Dan dia adalah salah satu orang yang berjasa dalam birth story ini. Jadi makanya saya sebutkan di awal cerita 😊.

Lagi nahan kontraksi
Foto diambil inisiatif Pak suami πŸ˜…

Pada awalnya Laura ini membuat saya tidak nyaman. Selain banyak ngomong, orangnya kaya lieur-an. Saya menyimpulkan diawal kayanya dia lagi ada problem. Saya ga terlalu ambil pusing. Meski tangan saya berhasil diciderai karena dia gagal nemuin vena saya buat infus. Lumayan sakitnya kaya berasa ada infusan nempel. Dipengambilan vena yang kedua, darah saya berceceran kemana-mana saat dia memasukan jarum infus ke tangan saya. Saya berusaha husnudzon ... in syaAllah semua akan baik-baik saja.

Memang setiap mau lahiran, momen zikrul maut paling tinggi. Saat ZaZi saya dulu sampe ninggalin pesan ke suami andai saja umur saya hanya sampe disini, tolong kaga anak-anak dan saya ridho suami nikah lagi πŸ˜…πŸ™ˆ. Lahiran yang sekarang saya coba lebih tenang. Lebih banyak diam ketimbang saat lahiran ZaZi. Kecemasan saya ga saya sampaikan ke suami. Kalaupun kontraksi lagi mereda, saya hanya cerita-cerita ringan dengan suami. Sesekali saya turun kasur untuk main gymball.

Gyn Ball yang terdapat di Labor and Deliver Room

Setelah menunggu lebih kurang 5 jam. Dan saat itu jarum menunjukkan pukul 2 kurang, rasa sakit kontraksi semakin ga bisa saya tolerir. Gymball pun hanya tergeletak indah. Posisi butterfly pun ga memberikan efek apa-apa. Level sakit yang saya rasakan sudah mencapai angka 10 dan saya hanya bisa meremas apapun yang bisa saya jangkau saat itu. Rasa sakitnya melebihi rasa sakit bukaan kumplit saat lahiran ZaZi. Dan saat dicek, bukaan berada di angka 5.

5 jam menunggu untuk 2 bukaan? Saya hanya pasrah. Berbeda dengan lahiran ZaZi disaat bidan bilang bukaan baru akan lengkap 4 jam paling cepat katanya. Terakhir diperiksa saya baru bukaan 4. Sedangkan saat itu saya merasa sudah sangat sangat sangat kesakitan dan rasa ingin mengeden muncul. Benar saja, sejam berselang bukaan sudah kumplit.

KEPASRAHAN TINGKAT TINGGI 

Kenapa lahiran Zaynab ini saya cuma pasrah? Karena saya terkalahkan oleh kecanggihan teknologi. Jika dulu saat ZaZi bidan dan dokter hanya menerka entah berdasarkan apa, sekarang alat lah yang berbicara. Lalu saya bisa apa selain pasrah? Belum lagi selang infus dan alat deteksi yang ditempel diperut membuat saya terbatas bergerak ketika ingin mengalihkan kontraksi dengan aneka gerakan yoga yang sudah diapalkan πŸ˜….

Ditambah prosedur saat mau lahiran disini, kita tidak boleh lagi makan setelah berada di labor and delivery room. Dan saya hanya makan 1 suap nasi dengan sop saat di exam room pukul 8 pagi. Sedangkan energi sudah sangat terkuras setiap kali kontraksi datang. Minum cukup membantu menambah energi. Namun jika harus pipis terus menerus? Artinya saya harus bolak balik kamar mandi. Dan saya pun akhirnya membatasi air yang saya minum.

Health provider bergantian masuk silih berganti yang membuat saya agak sedikit terganggu. Saya hanya bisa merespon omongan mereka dengan anggukan, gelengan dan senyum atau wajah bingung. Mulai dari mahasiswa KOAS, OB/GYN yang  bertugas yang entah ada berapa orang trus orangnya beda-beda gitu, hingga ahli anastesi, satu-satunya health provider laki-laki.

AKHIRNYA EPIDURAL

Tawaran epidural pun terus menerus didengungkan, dimulai oleh Laura sang nurse, OB/GYN dan terkahir oleh si ahli anastesinya. Dan mereka saat itu menghargai keputusan saya untuk tidak epidural terutama karena melihat riwayat lahiran si kembar. Dan saya pun mengatakan akan mempertimbangkan epidural saat saya merasa butuh. Saat ini saya masih mau mencoba merasakan gelombang alami ini.

Bukan mau sok-sokan kuat. Pengalaman memperoleh kontraksi tanpa induksi ini membuat saya penasaran ingin melewatinya dengan alami. Saya penasaran ingin menikmati getaran cinta itu. Seperti apa sih gelombang yang dikaruniakan Allah bagi setiap ibu dalam detik-detik penantian pertemuan dengan buah hatinya itu. Sakit yang ditunggu-tunggu kalo kata saya.

Tapi ternyata pertahanan saya roboh. Disinilah saya merasa berada di titik terlemah dan terlemah saya. Meski telah mencoba untuk bertahan (berasa lirik lagu yaks πŸ˜…), tetap, saya kehabisan tenaga. Lantunan Al-Quran suaranya Al-Junaid mulai terdengar samar (apa dikecilin volumenya sama suami kali yakπŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚) Saya berasa mau pingsan setiap kali kontraksi datang yang intervalnya per 3 menit sekali. Saya mau epidural!

Akhirnya sekitar pukul 2.30an saya di epidural. Alhamdulillah sudah cari tau dulu apa itu epidural dan kita bakal digimanain. Jadi saya ga terlalu kaget. Karena epidural lumayan juga sakitnya pas punggung di tojos jarum atau apalah yang berasa sangat besar. Ngiluuuuuuuuu masya Allah. Jadi sakit saat proses epidural + sakit saat kontraksi datang berkolaborasi. Mantaaaaaaaaaaps syekaleeeeee masya Allah ... 😭😭😭😭.

Bagi yang belum tau epidural, bahasa sayanya, itu jenis tindakan anastesi alias biusan. Yang dimatikan organ bagian bawah saja. Mangga dicari tau lewat mbah Google aja yah. Saya cuma bisa kasih gambarannya demikian πŸ˜†.

Pasca epidural, alat deteksi kontraksi dan janin pun dicabut dan diganti dengan alat baru yang dimasukkan ke vagina. Tak lama berselang badan saya menggigil hebat. Padahal ketika diraba tubuh saya terasa hangat. Epidural yang tadinya saya harapkan bisa membantu saya menghemat energi dan beristirahat sebelum bukaan komplit, tergantikan dengan rasa menggigil dan tentunya itu sangat menguras energi.

Energi pun teralihkan. Boro-boro bisa beristirahat. Rasa sakit kontraksi memang berkurang seperti sakit saat saya bukaan 1. Tapi badan menggigil membuat otot-otot saya bekerja ekstra. Tau kan kalo kita menggigil gemeterannya itu bikin otot kaya menegang gitu lho. Dan health provider hanya bilang kalo ini efek perubahan hormon. Dan saya ga tau apa faktor pemicu hormon saya jadi berubah. Si epidural kah? Atau si alat pendeteksi kontraksi dan kondisi janin yang masuk ke vaginakah?

Saya hanya pasrah dan sebenarnya sudah mulai melemah.

ZAYNAB SEMPET 'HILANG' πŸ˜”

Entah jam berapa saat itu. Bukaan maju menjadi 8. Tiba semua provider masuk. Ruangan mendadak ramai. Saya pikir saat itu saya sudah bisa melahirkan. Ternyata bukan. Baby Zaynab ternyata ngedrop. Denyut jantungnya turun drastis dan saat itu saya tidak tau. Posisi saya pun diubah telungkup. Kebayang kan perut belendung dan saya telungkup alias tengkurep? Tapi karena bagian tubuh bawah saya sudah mati rasa, hanya bisa digerakkan sedikit saja, saya pun cuma bisa pasrah digelinding muter pake sejenis changing pads gitu. Berasa mayat hidup 😭😭

Setelah tengkurep, saya diminta nonggeng alias menahan badan dengan lutut. Coba dibayangkan pemirsah. Kaki mati rasa, badan gemeteran, trus kita disuruh nonggeng. Tanganlah titik tumpuan. Dibantu kepala yang pasrah miring ke kiri. Melirik sesekali ke atas namun tak mampu bertanya ke suami, apakah yang terjadi?

Pasrah ... benar-benar pasrah. Di hati hanya berdoa yang terbaik. Di hati saya hanya berusaha meyakinkan diri bahwa waktu terus berjalan dan semua ini in sya Allah akan berakhir indah.

Tak lama berselang, posisi saya kembali diubah normal, miring ke kiri atau senyaman saya. Para health provider yang tadi ramai tiba-tiba menghilang. Menyisakan kebingungan yang akhirnya terjawab dengan sendirinya saat suami bilang kalau tadi denyut jantung baby sempat  ngedrop. Hati pun langsung istighfar. Ya Allah ...

ALHAMDULILLAH BUKAAN 10

Sekitar pukul 3.30, pemeriksaan servik untuk kesekian kalinya dilakukan. Bukaan lengkap! Alhamdulillah ... girang saya ucap syukur. One step ahead. Bismillah.

Proses lahiran pun dimulai. Saya diizinkan mengedan setiap kontraksi datang. Dengan segenap semangat dan keyakinan saya pun mengedan berbekal ilmu yang telah dibekal. Lahir?

Belum. πŸ˜₯

Satu jam setengah berlalu. Jam menunjukkan pukul 5 sore. Health provider meminta saya untuk beristirahat. Cairan (atau apa ya saya kurang tau namanya) epidural entah berapa kali ditambah (bukan ditingkatin dosis ya). Badan pun masih menggigil tapi sudah tidak terlalu dahsyat. Saya cukup bisa tidur sekitar 5 menit. Nah ketika tubuh mulai berdamai, health provider datang silih berganti. Sehingga saya gagal istirahat.

SESAR??????

Tiba-tiba salah satu provider menghampiri saya. Menyampaikan bahwa jika tidak ada kemajuan saat mengedan, maka pilihan berikutnya adalah sesar. Deg! Allah ... saya hanya bisa pasrah. Saya pun menandatangani surat kesepakatan operasi. Tapi mereka tetap memberikan suntikan optimisme kepada saya bahwa kita akan coba satu kali lagi.

Kesempatan terakhir yang diberikan ini dibantu dengan alat tambahan, vakum.

3 orang OBGYN yang menindak saya menggunakan alat ini
Source: Google

Disinilah Laura berjasa sekali untuk saya. Saat provider menghilang dari ruangan, Laura bilang "Let's try without them. Pretend that we are doing exercise". Benar saja, mengedan yang hanya saya, suami, Laura dan satu mahasiswa KOAS ini jadi proses latihan yang paling bagus. Cara dan teknik mengedan yang saya lakukan lebih bagus dari yang sebelumnya. Bahkan Laura sudah melihat rambut tebal Zaynab.

Sayang. Saya memang benar-benar kehabisan tenaga. Dan sedikit ada rasa tidak percaya dengan pernyataan Laura. Masa iya anak saya berambut lebat. Ga ada deh riwayat di keluarga saya saat lahir berambut lebat. Kayanya dia menghibur saya deh biar semangat kaya halnya yang dulu dilakukan bidan saat saya lahiran ZaZi. Tapi ternyata Zaynab rambutnya memang lebat πŸ˜…

Maafin aku suudzon sama kamu Laura...

DRAMA PUN MEMASUKI KLIMAKS

Dan seolah membaca keraguan saya tentangnya. Laura mendadak bilang dan meyakinkan saya bahwa semua akan baik-baik saja dan saya akan segera bertemu dengan baby saya. Entah bagaimana urutannya. Yang pasti saat jam menunjukkan pukul 5 lebih, saya menangis sejadi-jadinya. Sesegukan. Dan membuat suami dan Laura khawatir.

Setelah memaksa saya untuk memberikan alasan atas tangisan saya, Laura pun meminta saya nelpon mama atau papa. Disinilah mulai release alias antiklimaks. Meski tadinya ingin memberikan kejutan ke mama dan papa berupa foto bayi, ternyata sang bayi menginginkan saya dan mama untuk saling berkomunikasi sebelum dia lahir ke dunia. Semacam tali kasih gitu lah πŸ˜‚πŸ˜…

Dan benar saja. Saya seperti batere HP yang baru dicas. Sumber energi seolah datang bertubi-tubi. Rasa ragu terhadap para health care team terutama Laura perlahan hilang. Ditambah kemunculan Dokter Lisa, leader dari health provider saya dan OB/GYN yang pernah periksa saya saat dulu cek bulanan (saya lupa namanya). Spontan saya langsung berucap "Nice to see you again" dan tersenyum tipis karena saking lemahnya saya (asli drama sinetron banget) sambil menggenggam erat tangannya. Entah kenapa dalam pandangan saya, dokter Lisa kaya jadi mirip mama πŸ˜†.

AKHIRNYA ...

Entah jam berapa saat itu. Ruangan kembali ramai. Semua bersiap. Dua orang OB/GYN muda dibawah pengawasan dokter Lisa berkostum serasa mau main paintball. Mereka menggunakan helmet bening pelindung wajah. Semua alat standby. Bukan! Bukan alat operasi. Tapi alat vakum.

Ada dua jenis vakum yang ditawarkan kepada saya. Saya hanya jawab gunakan yang terbaik menurut mereka saja. Saya kurang paham.

Setelah menunggu waktu kontraksi datang, semua standby. Saya pun bismillah meminta energi kepada yang Kuasa. Berbagai doa terucap di dalam hati penuh pasrah. Meski di depan sana meja operasi menunggu, ketenangan yang saya dambakan alhamdulillah Allah berikan. Muthmainah. Satu kata yang selalu saya panjatkan agar dikaruniakan kepada saya sejak UK 32. Masa dimana saya dirundung khawatir yang berlebihan terhadap rasa sakit saat melahirkan. Alhamdulillah saat persalinan Allah karuniakan rasa itu.

Kontraksi datang. Dalam hitungan ketiga saya diminta mengedan dalam 10 hitungan. Putus. Lalu mengedan lagi dalam sepuluh hitungan. Dan mengedan yang ketiga hati ini berteriak takbir. Ya! Mulut tak mampu lagi mengeluarkan kata sepatah pun, berbeda halnya saat lahiran ZaZi. Saya masih mampu bertakbir kencang di ruang persalinan.

Alhamdulillah, kolaborasi ikhtiar fisik, doa dan harapan yang mengangkasa dari orang-orang tercinta membuahkan hasil yang berujung tangis bahagia. Tak henti-hentinya saya memuja Allah dan menangis sejadi-jadinya. Bayi mungil itu tepat berada di dada saya. Masya Allah Masya Allah ... Allah ... Alhamdulillah.

Semua yang ada diruangan sahut menyahut mengucapkan selamat. Saya pun membalas dengan ucapan terimakasih yang bertubi-tubi. Laura datang mendekat. Saya pun memeluknya sambil menangis. Asli! Birth story Zaynab menjadi cerita hidup paling terdrama yang pernah saya alami. Dimana saya tak hanya menaruh rasa terhadap orang-orang terdekat namun juga terhadap orang asing yang baru saja saya temui.

Dokter Lisa? Ah dia memang misterius. Justru karena kemisteriusannya inilah saya terpesona. Saat cek kehamilan di klinik dokter Lisa hanya sekali saya temui. Itupun saat kondisi kehamilan saya memiliki indikasi di luar hal normal. Dan beliau masuk menemui saya sebagai kepala atau leader yang menangani saya sepanjang kehamilan hingga lahiran. Meyakinkan saya bahwa semua baik-baik saja.

Zaynab Mikayla Alkhansa. Perempuan soleh shahabiyah terbaik nabi, ibu dari 4 mujahid yang syahid, manusia yang menjadi utusan Allah dan menjalankan peran kekhalifahan.


Sungguh ... kehadiranmu ke dunia adalah rangkaian perjuangan demi perjuangan. Menyematkan banyak rangkaian hikmah yang barangkali tak diharap manusia. Namun bukankah tugas kita adalah menghamba. Menjalankan amanah tadir dariNya.

Dan proses kelahiranmu menjelaskan bahwa dirimu hadir ke dunia adalah untuk berjuang. Untuk menjemput takdir baik dari Allah, menuju jalan ke surga.

Semoga nama yang melekat padamu me jadi harapan dan doa yang terus terlantun hingga Allah mengijabahnya.

Selamat datang Zaynab ... saat tulisan ini di tulis ... Ya! Perjuangan kita masih berlanjut 😊. Semoga Allah mengizinkan kita merajut asa dan bahagia bersama ya nak ... Lekas sembuh ... dan pulang ke rumah. Berkumpul bersama Abang dan Uda. Kami sudah sangat rindu.

Columbus, 2 November 2018


Next Blogpost:

πŸ‘‰ Zaynab, Aspirasi mekonium dan Manajemen ASIP

On next story

4 komentar on "Zaynab's Birth Story"
  1. Ikut deg2an Dan terharu ngikutin perjuanganmu 😭

    Betul2 melihat kecanggihan alat apapun terkalahkan jika Allah berkehendak.

    Semoga cepat pulih ya baby zaynab 😘

    BalasHapus
  2. MasyaAllah Mbak, perjuangan banget yah. Jadi ini Zaynab lahir normal-vakum ya? Saya pun 2x lahiran dengan cara ini Mbak. Udah pernah sy cerita jg di blog, meski gak seluar biasa ini..
    Sehat2 ya baby Z, ciuumm dan peluk :*

    BalasHapus
  3. Aishh..dahsyat..Bu...hhhm
    Saya baru mau cuti 10 hari lagi...huft huft semoga dilancarkan, normal

    BalasHapus
  4. Barakallah. .semoga setiap sakit dan luka jadi saksi perjuangan ibu dalam mengandung dan melahirkan anak-anaknya. Dicatat sebagai amal sholeh yang berbuah surga

    BalasHapus

Komenmu sangat berarti bagiku πŸ˜†
Makasi ya udah ninggalin komen positif ... πŸ€—