MOM BLOGGER

A Journal Of Life

Ramadhan Pekan 1

Senin, 13 Juni 2016

Alhamdulillah dapet ide nulis juga untuk seminggu pertama Ramadhan. Berawal dari pembiasaan anak-anak ke masjid dengan ngambil momen Ramadhan.

Kenapa Ramadhan? Alasan saya ...
1) karena saya baru dapet hidayah lagi setelah jatuh bangun mendidik diri dalam menuju ketaqwaan yang semoga berakhir khusnul
2) Ramadhan teuehir di Indonesia, pengen aja anak-anak ngerasain suasana Ramadhan di kampung mereka
3) Uji kasus, apakah jamaah mushalla deket rumah ramah anak atau.... hmmmm...
4) momen belajar saya dan suami sebagai ortu dalam mengkondisikan mengkondusifkan anak-anak ketika berada di masjid
5) salah satu target Ramadhan saya yaitu safari masjid

Trus gimana anak-anak di mushalla?
Malam 1 mereka nice kata abinya. Cuma Zaid becanda klitikan kaki adeknya.
Malam 2 mereka shalat di rumah karena abi sakit perut.
Malam 3 kembali shalat ke mushalla, Zaid tidur sepanjang taraweh. Ziad shalat mpe rakaat 6, selanjutnya minta digendong.
Malam 4 ke mushalla lagi dan kata abinya mereka nice cuma becanda aja dikit.
Malam 5 kami ke masjid yang agak jauh karena ada Syeikh dari Plaestina datang. Dan masjid itu memang udah ramah anak karena bejibun Ummahat bawa anaknya. Heu...
Malam 6 ke mushalla lagi dan kata abinya mereka nice juga.
Malam 7 malam pertama saya taraweh, anak-anak agak rewel karena tidur siangnya kesorean mpe Maghrib baru bangun. Hiks. Bolak balik shaff perempuan laki-laki. Makin heboh pas liat abinya ceramah. Teriak-teriak 'abi... abi..,'. #jedotinjidat
Malam 8 malam dimana anak-anak becanda nya over karena digodain sama kakak kakak sekolah yang cuma taraweh pas tahiyat akhir doank. Selesei rakaat 4 taraweh saya tegor kakak kakak itu biar shalat taraweh beneran. Zaid pindah ke shaff abi. Suasana tenang. Sesekali kedengaran becanda nya Zaid entah sama siapa. Ziad goleran depan saya. Sesekali merengek minta digendong, dan saya gendong.

Entah saya aja yang ngalamin, anak-anak kalo sama emaknya lebih aktif ya ketimbang sama bapaknya aja #mikir
6 kali taraweh track record mereka bagus aja kata abinya. Nah lho, baru aja taraweh kedua ma saya, kenapa udah seperti ini. Ngakak dah sendiri.

Pemahaman kita ga bisa kita paksakan donk ya ke jamaah lain. Kalo saya pribadi prinsipnya, selama anak-anak ga nangis-nangis rewel, saya tetap akan bawa mereka taraweh. Tapi berhubung becandaan anak-anak semalem ngeganggu jamaah lain, sebaiknya target safari masjid saya jalankan. Pekan pertama Ramadhan baru 1 masjid 1 mushalla. Malam ini, masuk pekan kedua Ramadhan, saya mau safari lagi ah (menghilang dari Mushalla deket rumah biar ge disepet...wkwkwkw).

Nah, dari 5 poin alasan saya mengambil momen Ramadhan sebagai momen mendidik anak-anak akrab dengan suasana Ramadhan dan ibadah di masjid, pelajaran yang saya dapat:
1) semangat meningkatkan kapasitas diri akan selalu diuji, paling tidak Allah ingin liat sekuat apa semangat kita. Dan ujian datang di hari kedua saya taraweh dimana saya ditegor ibu-ibu jamaah karena anak-anak ganggu kekhusuan jamaah dengan suara ketawa mereka yang cekikan. (Nyampe rumah anak-anak dikarantina pake kue spesial.. hehehe...)
2) hasrat ingin memperkenalkan nuansa Ramadhan seperti yang saya dan suami peroleh waktu kecil dulu muncul mengingat kami akan menjalani Ramadhan di 4 tahun ke depan di negara lain. Jadi kami rada-rada baper. Ga mau lewatin Ramadhan di kampung dengan suasana yang sama, dimana shalat taraweh full backsound anak-anak bisik-bisik dan sesekali kelepasan ketawa trus tiba-tiba ada orang dewasa yang marahin (orang dewasa yang marahin nya shalat ga ya #mikir). Suasana dimana taraweh ke masjid jalan kaki, dulu cuma bawa badan sendiri, sekarang kudu rempong bopong anak-anak. Hehehe ... duh suasana yang ga akan terlupakan.
3) uji kasus mushalla deket rumah dapet testi kurang memuaskan, hahaha.. kami dengan sangat sedih harus meninggalkan mushalla karena jamaah nya keganggu ma anak-anak. Doain anak-anak saya ya bapak dan ibu jamaah. Biar istiqomah memeriahkan mesjid dengan ibadah mpe mereka besar. Atuh kalo saya ga taraweh ke masjid, saya nya juga jadi kurang dapet nuansa Ramadhan nya. Beneran deh. Makanya saya taraweh ke mushalla deket rumah. Eh ga taunya ditegor ... cedih...
4) alhamdulillah setiap detik itu ada pelajaran. Setiap perkara ada hikmah. Paling tidak proses belajar kami sekeluarga terus terupgrade dengan adanya respon dari pihak luar, sehingga kami terus berbenah dan menemukan cara yang tepat jika terdapat kekeliruan. Seperti cara dalam menghadapi anak kembar yang becanda bedua selama shalat taraweh berlangsung. Setelah mereka dipisah, alhamdulillah better. Artinya, selama ga ada PIC (partner in crime), suasana aman terkendali, heu...
5) safari Ramdhan 1 pekan minimal 2 masjid alhamdulillah tercapai. Semua berkat teguran ibu-ibu mushalla. Kalo ga ditegor, saya kayanya keenakan shalat di 1 mushalla aja. Dan lupa targetan safari masjid.

Malam ini malam terakhir taraweh di kampung, semoga happy ending. Heu ... welcome Bandung ... really miss Masjid Habiburrahman ... we will be thereeeeee ... I'tikaf... semoga disampaikan niat baik ini oleh Allah ...

Demikian deh Ramadhan pekan 1 si kembar. Semoga jadi catatan bermanfaat untuk menjadi pengingat saat lemah.

Payakumbuh, 8 Ramadhan 1437 H / 13 Juni 2016

Post Comment
Posting Komentar

Komenmu sangat berarti bagiku 😆
Makasi ya udah ninggalin komen positif ... 🤗