MOM BLOGGER

A Journal Of Life

Ramadhan Pekan 3: I'tikaf

Kamis, 30 Juni 2016

Pekan ketiga Ramadhan ini, seminggu full saya shalat taraweh di rumah. Kondisi hujan atau sehabis hujan sehingga jalan ke masjid jadi licin membuat saya rada was was dan males nya makin bertambah untuk berangkat taraweh. Sedih karena makin hari Ramadhan makin beranjak pergi sementara intensitas ke masjid semakin berkurang. Tapi ya sudah, kalo emang niat ningkatan ibadah mah, masih banyak cara #ganbatte.

Sebenernya masalah ini hanya saya yang hadapi. Karena abinya anak-anak tetep bisa ke masjid meski hujan ataupun jalanan licin. Lha wong cuma bawa diri sendiri ini. Lha saya? Mana anak-anak suka lapor BAB sama BAK lagi jam taraweh. Ga hujan aja saya keteteran bawa anak-anak ke toilet uwa yang sebelahan sama masjid (karena toilet masjid masih berlumpur sisa banjir), apalagi kondisi hujan dan sehabis hujan ini. Hiks.

Termasuk 10 hari terakhir. Saat saya terancam ga bisa menikmati 10 hari terakhir di masjid, suami saya justru diamanahi pimpin I'tikaf di masjid deket rumah setiap malam ganjilnya. Alhamdulillah. Paling ga suami masih bisa menikmati Ramadhan 10 hari terakhir dengan I'tikaf di masjid. Saya mah jadi istri yang baik aja lah, siapin buka sama sahur plus ngasuh anak-anak #berasanelangsa #hiks

Eh eh ... di tengah kesedihan mendera, alhamdulillah malam ke 22 kami punya peluang I'tikaf bersama. Keinginan saya untuk berkunjung ke tempat bersejarah kami berdua yaitu kampus UPI dan daerah geger kalong tercapai. Meski melalui sedikit perjalanan yang lumayan epik dimana motor kami mengalami koslet tepat di depan PVJ, beberapa meter dari Polres Sukajadi. 

Sebelum motor ngebul berasap dan mengeluarkan sedikit percikan api, perasaan saya memang udah ga enak. Berawal dari motor yang mati mendadak (bahasa minangnya mati tagak) dan diikuti suara mesin motor yang kaya terpaksa muter. Sampai akhirnya perasaan tidak enak saya kejadian dengan meledak nya entah apa dari bagian motor itu sehingga mengeluarkan asap yang lumayan banyak. Horor asli horoooooorrrrrr...

Ya Allah ... kami mau I'tikaf, kenapa jadinya kaya gini ya Allah... aslinya perasaan saya sedih campur khawatir campur kalut dan takut. Apa ini terjadi karena saya memaksakan keinginan saya pada suami untuk I'tikaf jauh-jauh ke Bandung? Apa karena .... ah sudahlah. Saya mencoba berhenti berprasangka. Ga ada yang jelek yang terjadi pada manusia kecuali karena manusia itu sendiri. Setelah istighfar bertubi-tubi saya mencoba meyakinkan diri kalo kejadian ini pasti ada hikmahnya. Paling tidak hikmah saat itu yang bisa saya petik ialah, motor tidak meledak berkeping-keping atau saya tidak jatuh tersungkur saat turun mendadak dari motor (karena biasanya rok saya suka nyangkut lho kalo turun dari motor). Dan hikmah-hikmah lain dimana anak-anak sangat kooperatif dan motor mogok di tempat yang tepat, depan Polres dan dekat masjid. Sehingga kami bisa menitipkan motor disana dan lanjut perjalanan menggunakan angkot setelah menunaikan shalat Ashar di masjid deket Polres. Alhamdulillah.

Menikmati perjalanan macet ala Kota Bandung, akhirnya kami mendarat di Geger Kalong dengan selamat. Setelah membeli tajil, kami merubah planing yang awalnya hendak berbuka di masjid At-taqwa dialihkan ke masjid Al-furqon UPI mengingat jarak Al-furqon lebih dekat ke jalan raya. Kami pun shlalat Maghrib, Isya dan taraweh disana hingga suami saya harus pergi sebentar ngambil pengganti motor yang koslet (kami selama di Bandung merental motor, alhamdulillah dengan kejadian ini kami jadi dapet motor yang jauh lebih bagus dan baik kondisinya>> hikmah berikutnya hehe).

Awalnya saya berfikir, menunggu suami di Al-furqon bukanlah ide buruk. Karena ada program I'tikaf sehingga saya berfikir pasti banyak orang yang berdiam di masjid. Namun sayang, dugaan saya kurang tepat. Al-furqon dengan bangunan nya yang begitu luas mendadak sepi. Saya dan anak-anak yang tengah duduk di selasar depan mendadak horor. Mana anak-anak nunjuk-nunjuk GJ lagi ke arah yang gelap. Saya ga pake kacamata pan jadi nebak-nebak itu apaan yang ditunjuk.. hehe. Setelah berkeliling masjid, ketemu dosen yang hendak pulang (sempet ngasih snack kotak ke anak-anak, nuhun Prof) dan ketemu salah satu marbot (sepertinya), masjid positif sepiiiiii. Daripada sepi-sepian ga jelas, saya memutuskan jalan ke Daarut Tauhid (DT) dengan anak-anak plus perentelan bawaan yang segambreng. Tapi Allah ga sia-sia, selalu ada kejutan saat kita pasrah. Alhamdulillah adik tingkat jaman di kampus nelpon dan bilang dia akan jemput saya di Alfuqon. Alhamdulillah lega kaya pecah bisul.

Setelah menunggu di DT sampai pukul 22.00 akhirnya suami saya datang menjemput. Kami pun menuju At-taqwa karena DT sangat padat dengan santri Program I'tikaf. Dan di Attaqwa pun anak-anak yang memang sudah lelap tertidur semakin lelap setelah diposisikan di atas selimut yang saya bawa. Alhamdulillah rangkaian aktivitas I'tikaf pun bisa kami nikmati di tengah ngantuk yang luar biasa mendera. Namun inilah yang saya rindukan. Bersusah payah dalam menahan kantuk hanya untuk merasakan nikmatnya malam-malam terakhir Ramadhan (hanya???? Yups. Hanya. karena ga semua orang paham nikmat seperti ini) Saya berharap bisa memiliki kesempatan seperti ini beberapa kali lagi di Ramadhan tahun ini. Jikapun tidak, saya berharap Allah memperpanjang usia saya hingga saya bisa memperbanyak amalan terutama di bulan-bulan Ramadhan ke depan. Ah Ramadhan tahun ini ... entah mengapa bikin saya baper ... #mewek

NB: di Attaqwa sahurnya gratis dan enaaaaaaaaaak (apa sayanya laper yak)

Baleendah, 27 Juni 2016 / 23 Ramadhan 1437H

Post Comment
Posting Komentar

Komenmu sangat berarti bagiku 😆
Makasi ya udah ninggalin komen positif ... 🤗