MOM BLOGGER

A Journal Of Life

Jalan Menuju Surga atau Jalan Menuju Allah?

Kamis, 06 Desember 2018

Siapa sih yang ga mau masuk surga? Kalo ditanya setiap manusia, pasti semua menjawab ingin masuk surga. Tak peduli dia seorang muslim atau non muslim, orang baik atau tersesat, anak kecil atau dewasa, semua pasti mau masuk surga. Atau mungkin beda istilah lah ya untuk beberapa golongan yang meyakini sejenis kehidupan setelah kematian. Prinsipnya sih, setiap manusia mengidamkan kehidupan yang jauuuuuuh lebih baik dan indah dibanding kehidupannya sekarang setelah kematiannya.

Konteksnya bagi saya dan teman-teman muslim, kehidupan indah lagi baik setelah kematian ya adanya di surga. Jadi pastilah setiap kita mau mengusahakan jalan menuju kesana.

Disclaimer dulu ya sebelum membaca lebih jauh ... bahwa tulisan ini tidak akan berbicara dalil ataupun hal yang bereferensi. Karena ini adalah tulisan pribadi sebagai refleksi diri. Yang mau lanjut baca mangga ... yang tersesat karena berharap ada referensi disini, mangga Googling lagi bener-bener hehehe.

Bukan ga mau cantumin dalil, cuma belum siap aja kalo ada yang ngajak diskusi karena bukan kapasitas saya bahas beginian hehehe. Saya hanyalah manusia yang tengah menikmati renungan dan meresapi hidup biar jadi insan yang lebih baik. 😆

Balik lagi soalan jalan menuju surga. Kenapa saya tiba-tiba pengen nulis tentang ini. Padahal sadar bukan kapasitas diri untuk menuliskan kajian kejiwaan kaya gini. Tapi ya tapi ... saya hanya ingin berbagi sisi pandang saya, atau katakanlah curahan hati saya yang mungkin juga sedang dirasakan oleh orang lain. Dimana saya sangat sangat sangat mendamba kehidupan yang indah setelah kematian.

Disela perenungan soal diri yang masih sering lalai ini ... ditengah diskusi nurani yang masih sering mengkomolain diri, tetiba suami membuka ruang dialog semacam muhasabah dipenghujung hari dengan saya tadi malam. Soalan apa? Soalan bagaimana caranya menggapai jalan menuju Allah. Ya menuju Allah! Bukan menuju surga.

Hmmmm saya pun memilih mengikuti bahasan suami dan terdiam lalu terdiam dan terhenti nulis tulisan yang tadinya mau saya posting di Instagram story. Bisa bayangin ga reka adegannya? Saya tercengo dengan HP di tangan dan lagi asik ketik-ketik trus tertohok setelah mendengar hal yang bikin tersindir. Untungnya ga pake adegan HP terjatuh dari genggaman 😂

Drama banget sih 😅. Tapi memang aslinya begitu. Gimana ga berhenti nulis coba. Karena tanpa sengaja dan saya yakin ini adalah skenario Allah, poin pertama tentang jalan menuju Allah yang dibahas suami adalah dengan ikhlas melakukan amalan ibadah.

Trus lidah saya spontan bertanya dan tentunya Allah yang gerakin kan ...

"Tau ikhlas nya darimana?"

"Macem-macem. Kalo dari buku yang tadi dibahas di halaqohan bisa dari perasaan takut akan popularitas".

Saya pun 'deg!!!' dan nyengir kikuk 😅.

Di jaman media sosial dimana aneka pekerjaan baru bermunculan dengan memanfaatkan media tersebut, popularitas adalah sebuah hal yang dicari dan diincar, termasuk oleh saya, seorang blogger yang masih mencari jati diri 😆

Bagi teman-teman yang mengikuti perjalanan blog saya (tapi kayanya saya belum punya pelanggan setia deh hahaha), tentunya tau gimana blog ini bermula dan akhirnya ingin dibawa kemana. Ya! Saya ingin menjadikan blog ini sebagai side job saya. Dan salah satu caranya ya dengan terus eksis di dunia maya. Semakin eksis makin popular kan?

Hmmmm ...

Memang tidak salah dengan popularitas yang di dapat, yang salah kan perihal niat ya. Nah iya ngomongnya enak, prakteknya??? 😅

Ada beberapa tulisan saya sebenernya yang kalo dibaca bakal kelihatan kegalauan saya tentang pemanfaatan media sosial ini. Banyak faktor yang membuat saya maju mundur buat eksis di setiap akun media sosial saya. Makanya saya sempat hengkang dari Facebook dan cuma aktif di satu akun yaitu Instagram. Eh di Instagram beda lagi cobaannya.

Baca juga: Apa Sosial Media Pilihanmu?

Sebut saja salah satu faktor kegalauan tersebut ketika saya masih bergulat resah tentang aktivitas like, comment dan share yang bahkan sampe ada yang beli like atau beli follower (ini kasus di Instagram ya). Jujur, sungguh patokan pabanyak-pabanyak like, comment dan share ini mengganggu nurani saya hahaha. Bisa dikatakan saya jadi suka salah niat buat sekedar posting doank. Mau hengkang dari IG juga gitu?

Yaaah dimana-mana, ibarat kehidupan lah, dunia maya juga punya aneka sisi baik positif atau negatif. Jadi ya gimana kitanya kan ya ... mau ambil sisi positifnya atau sibuk musingin sisi negatifnya? Lha hama mah ada aja. Mau fokus ke hamanya doank trus malah jadi lupa ke ladangnya? Ga juga kaaaan ...

Alhamdulillah setelah berkali-kali menempa diri agar tidak terpengaruh hal-hal negatif dari media sosial apapun itu jenis aplikasinya, saya pun terjun kembali ke Facebook (baru berapa hari sih hahaha)

Sekarang alhamdulillah ibaratnya media sosial sudah saya genggam di tangan bukan di hati. Biar apa? Biar apapun tanggapan netizen ga dimasukin hati dan bisa lebih bernilai positif karena kita nerimanya dengan positif juga.

Jadi dulu media sosial kamu genggam di hati? Hmmm bisa jadi iya sih. Makanya mungkin baperan wkwkwkwk (untuk satu atau dua topik doank sih saya baperannya #ngeles)

Kenapa saya bisa sampe segitunya sih? Lha posting mah ya posting aja. Kenapa harus mikirin soal like, comment dan share sih??? Atau soalan jumlah follower misalnya kalo di Instagram.

Ini dia! Kenapa pas suami bilang salah satu cara menempuh jalan menuju Allah dengan mengikhlaskan diri dalam melakukan amalan ibadah indikasinya takut popularitas saya terdiam, ya karena untuk menjadi blogger 'berbayar' at least saya harus konsisten eksis dan popular. Kalo ga? Gimana saya mau dibidik sebagai blogger worker untuk sebuah product review dan lain-lain? Jadilah saya kalo nulis bener-bener pengennya di apresiasi dengan viewer yang bikin hati gembira. Atau dengan statistik blog yang bagus.

Niat lurus mana niat lurus ... hehehe

Popularitas jaman media sosial ini memang ga harus sepopular artis ya. Cukup dengan tulisan kita banyak pembacanya, blog kita tampil di laman pertama mesin pencari sejenis Google, konsisten nulis konten positif dan informatif, biasanya reviewer seeker bakal nawarin job. Masalahnya, biar blog dikenal ya kita kudu promo kan. Nah sebagai awam yang tadinya nulis buat pribadi dan sekarang nulis ada tujuan lain, adalah saya berada di titik adaptasi.

Kaya orang miskin mendadak kaya, titik adaptasinya biasanya kan malah jadi boros. Nah kalo saya dari blog yang pembaca nya cuma satu dua biji pembaca jadi ratusan bahkan ribuan pembaca untuk satu blog post, saya mendadak jadi disorientasi kalo nulis. Tadinya nulis ya nulis aja ga peduli statistik blog, sekarang tiap habis nulis sibuuuuuk aja ngecek statistik 😁😂😅😆

Tulisan mendadak banyak yang baca aja bisa bikin saya pongah. Trus kalo tulisan sepi pengunjung bisa bikin jadi males nulis. Sedangkan dalam bekerja dan berkarya, niat juga harus tetep dijaga kan ya. Jadi jangan ujug-ujug pengen popular nya doank malah jadi lupa menghargai proses. (Tunjuk diri sendiri!!!)

Konsepnya ...

Janganlah mengejar popularitas, tapi jika popularitas menghampiri, janganlah lupa diri  dan tetaplah takut akannya

Artinya, ketika saya ingin blog ini suatu saat popular dan saya jadi ketiban banyak job karena menulis blog, tetaplah merendah dan takut dengan popularitas yang ada. Agar kita ga lupa diri dan ga lupa siapa sih dibalik semua ini melainkan Allah???

Jadi? Tetaplah menulis apapun itu asalkan bermuatan positif dan informatif. Baik berupa pengalaman, pengetahuan atau bahkan sekedar opini atau curhatan pribadi. (Tunjuk diri sendiri lagi!!! 😆😆)

Ini baru satu poin dari 13 poin gimana menempuh jalan menuju Allah yang diambil dari bukunya Yusuf Al Qaradawi. Pengen bahas semuanya biar blog ini ada ruh spiritualitasnya. Hehehe ... Jadi kalo suatu saat saya rada lupa, bisa diingetin lagi sama tulisan sendiri.

Curiganya kalo bahas 12 poin sisanya, bakal bikin diri ini semakin pengen menjerit "Ya allah ..." lalu istighfar ... 😔😔😔

Udah sih itu aja renungan saya sebagai blogger amatir yang masih bermimpi punya side job lewat ngeblog. Semoga Allah sampaikan dan ijabah. Jikapun tidak lewat ngeblog, barangkali ada cara lain dari Allah untuk menjadikan saya berdaya dan berkarya agar jadi manusia yang bermanfaat. In sya Allah aamiin ...


Columbus, 5 Desember 2018

1 komentar on "Jalan Menuju Surga atau Jalan Menuju Allah?"
  1. Wah bagus mbak.. tapi dari awal saya membuat Blog tujuannya memang informatif sih. Beberapa hari kemarin berusaha menolak content placement karena saya mikir gak akan sesuai dengan Blog saya. Hahaa.. (congkaknya keterlaluan). Gak munafik pingin di dapet Job dari Blog. Tapi sepertinya bukan itu niatan utamanya. Sempet kemarin pingin nyerah karena di cela macem2, tapi kemudian ingat lagi, niat yang pingin saya lakukan cuma ingin bermanfaat aja. Apapun bentuknya 🤣🤣🤣🤣 . Kalo gak ada yang komentar, gak masalah, kalo ada yang Baca Alhamdullilah, semoga manfaatnya bisa untuk orang banyak. 😂😂 .. yang terpenting kehidupan behind the scene tetep terjaga (InshaAllah) . Kehidupan yang gak pingin saya umbar di Sosial Media. Kyaaaa..... Hahhaa..

    BalasHapus

Komenmu sangat berarti bagiku 😆
Makasi ya udah ninggalin komen positif ... 🤗