MOM BLOGGER

A Journal Of Life

6 Hal Random Tentang si Kembar ZaZi

Kamis, 23 November 2017

Tadi sebelum tidur, eh lebih tepatnya mengkondisikan anak-anak untuk tidur, saya mendadak haru dan melow sambil tetap mengusap-ngusap wajah sebagai ceremonial skincare-an #eaaaaapamer. Haru kenapa? Karena tak terasa ternyatah (kerasa sih sebenernya) anak-anak udah besaaaaaar. Sudah 4 tahun! Dan yang bikin haru itu, udah minimal rewel dan berantemnya pluuuuus bisa main berdua asik dan akur bin kompak.

Jadi saat saya masih sikat gigi dan bersihin wajah dkk, anak-anak asiiiiik banget main gugulingan sambil bales-balesan gelitikan. Sesekali mereka ngobrol tentang cerita di buku atau apapun yang muncul di pikiran mereka πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚.

Disaat melihat hal menakjubkan inilah saya tetiba teringat bagaimana jaman dahulu kala, tatkala mereka masih sangat kecil tapi bukan lagi bayi (sekitar usia 1-3 tahun), entah berapa air mata dan emosi yang terkuras. Banyak faktor. Salah satunya ya faktor khas anak-anak yang sungguh sangat menguji kesabaran manusia dewasa. Keterbatasan saya pun mereka membuat kami akhirnya sama-sama terjebak dalam ketidakmengertian. Apakah saya yang tidak mengerti dengan bahasa tubuh mereka atau mereka yang tidak mengerti bahasa tubuh saya. Sehingga tak jarang kami sama-sama menangis.

Sebagai seorang ibu muda yang dititipi 2 jagoan dalam 1 masa (halah bahasa nya ribet amat yak... maksudnya dititipin anak kembar), saya mengakui bahwa keterbatasan ilmu efek dari kurangnya persiapan dalam menjadi seorang ibu lah yang membuat saya jatuh bangun dalam memaknai hidup bersama amanah baru ini. Terkadang kalo ingat, kesabaran saya bisa meningkat beribu kali lipat dan diiringi rasa syukur. Namun dikala lupa, emosi saya yang meningkat beribu kali lipat dan tak jarang pula jadi merutuki takdir. #astaghfirullah


Tapi sekarang bukan lagi waktunya membahas perih di masa lalu. Karena masa depan telah menunggu untuk dipersiapkan lebih matang karena memang masa depan lebih menantang. Perkembangan baik nan membahagiakan yang sekarang tengah terpampang hanyalah sebuah hadiah dari Allah untuk bisa sekedar menarik nafas panjang untuk melangkah kehadapan.


Ada tantangan baru dari sekedar mengatasi anak kembar rewel atau berantem. Tantangan anak usia sekolah, dimana skup sosial mereka meluas. Faktor yang mempengaruhi karakter diri mereka pun bertambah. Entah apa yang akan saya lakukan dikemudian hari, yang pasti saya berharap kenyamanan anak-anak serta kepercayaan mereka terhadap saya dan suami menjadi modal utama agar anak-anak tumbuh pada jalur fitrahnya.

Huft, mendadak serius kan ya saya kalo udah ngebahas perihal anak. Dulu memang blog ini selalu berbicara soal anak-anak. Sekarang atau sekitar beberapa bulan yang lalu saya mulai memvariasikan bahasan sesuai mood. (jadi blog ini entah apa niche nya... brand barunya mainstream sih yaitu "Mom Blogger" #eitdah). Nah dulu tu, apapun yang menjadi kegelisahan atau pikiran saya, saya tuliskan disini. Sebagai cara saya mengatasi emosi negatif didiri dan juga berharap bisa sedikit berbagi pengalaman dalam mendidik anak kembar yang saya rasa agak sedikit unik dibanding ngedidik anak dengan jumlah yang nyicil hehehe

Sebagai apdetan catatan perkembangan si kembar, saya mau nge-list ah hal-hal random terkait si kembar.


Mereka udah bisa diajak diskusi
Jadi anak-anak saya itu sempet speech delay. Mereka baru mulai ngomong rada jelas itu usia 2 tahun setengah. Itupun dengan kosakata yang sangaaaaaaat ketinggalan dari anak seusia mereka. Nah sekarang, alhamdulillah doa saya diijabah. Saya bisa diskusi dan cerita sama anak-anak. Meski konektivitasnya versi anak-anak, tapi saya seneng. Lucu bin gemesin.


Mereka sudah memiliki memori jangka panjang
Dulu boro-boro nginget momen atau nama seseorang yang baru mereka kenal. Nama mereka aja mereka belum tau Zaid dan Ziad. Taunya Babang dan Dedek. Dan alhamdulillah sekarang mereka sudah mengingat apa-apa yang terjadi dalam hidup mereka (baik yang menyenangkan ataupun tidak) di setahun terakhir. Plus mereka sudah bisa mengingat nama orang-orang yang baru mereka kenal seperti teman saya atau Abinya mereka.


Delay Gratification membantu mereka paham kondisi orang tua
Dari jaman mereka mulai bisa minta sesuatu (mereka pertama kali bisa minta jajan itu ya jajan eskrim 😁), mereka udah diajarin buat nahan keinginan. Jadi kalo minta ga langsung dikasih. Sampe pernah waktu itu Ziad nangkring depan peti eskrim di Alfamart deket rumah meski saya dan suami plus babangnya sudah keluar dari minimarket itu. Sampe-sampe si mba-mba nya keliatan bingung karena ada anak kecil tapi ga ada emak bapaknya πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚. Dan sekarang alhamdulillah mereka kalo mau minta beli sesuatu nanya dulu "ini mahal mi?" atau "ini boleh dibeli mi?".


Memiliki keinginan kuat untuk menjadi orang dewasa yang berbadan besar kaya umi dan abi πŸ˜…
Terutama Zaid, sampe-sampe sekarang saya membatasi porsi makannya karena khawatir nih anak jadi overweight hiks. Kalo Ziad masih sadar kapasitas perutnya berapa. Ga berlebihan kaya Zaid.  Disatu sisi bagus tapi disisi lain mengkhawatirkan. Akhirnya dikasih sugesti baru. Bukan lagi "makan banyak biar cepat besar", tapi "baca buku banyak biar cepat besar dan pintar" πŸ˜‚


Ziad sekarang berkacamata karena silindris. Sedangkan Zaid berkacamata karena gaya-gayaan 😁
Ziad di diagnosa kena silindris dari sejak tahun 2016 akhir. Tapi berhubung jadwal periksanya baru kebagian 10 bulan dari janjian dibuat, maka Ziad baru berkacamatanya sekarang. Sedangkan Zaid kacamatanya ikut-ikutan aja ...hahaha.. Alhamdulillah Zaid matanya sehat. Penyebab mata Ziad silindris? Bisa jadi karena faktor keturunan yang ditambah dengan habits jelek ketika baca buku dan nonton TV. Entahlah ✌✌✌



Zaid sangat sadar kalo bahasa inggrisnya jelek. Sedangkan Ziad kagak mikirin itu 😁
Meski kembar lagi-lagi saya harus mengatakan bahwa mereka adalah 2 manusia dengan karakter berbeda. Salah satunya terlihat dalam cara mereka memaknai bahasa sebagai alat komunikasi. Zaid sangat menyadari bahwa bahasa dia di rumah dan di sekolah itu berbeda. Dan itu menyebabkan dia lebih banyak mikir sebelum mengungkapkan sesuatu dan ada beban takut salah atau tidak dimengerti. Sedangkan Ziad kebalikannya. Bahasa baginya sebagai alat untuk bisa berteman. Sehingga bagaimanapun, Ziad akan lebih enjoy dalam berucap kata dengan teman-temannya. Alhamdulillah perbedaan ini membuat mereka saling melengkapi. Dan bagian bahasa, Ziad melengkapi Zaid. 😊


Segitu dulu deh hal random tentang Zaid Ziad yang sebenarnya masih sangaaaaaat banyak. Tapi yang layak tayang 6 poin ini dulu aja. Khawatir ntar emaknya ujub bin ria ... karena emaknya memang masih PR besar soalan 'Bab Niat' dalam pengasuhan anak. Semoga ada hikmah yang bisa diambil dari tulisan random ini ya ...☺ dan semoga diberi keikhlasan hati dalam menjaga amanah ilahi. Aamiin.

Columbus, 22 November 2017
6 komentar on "6 Hal Random Tentang si Kembar ZaZi"
  1. Seruu banget ya Mbak punya anak kembar gitu, gak kebayang deh rumahnya rame pasti. Dan anak-anak saling melengkapi.

    Salam kenal ya Mbak *sesama member #1m1c :)

    BalasHapus
  2. rame banget mba.. heheehe.. alhamdulillah ...

    salam kenal kembali mba diah πŸ€—

    BalasHapus
  3. Terus aku malah ngebayangin ketika kalian bertiga nangis bersamaan itu layaknya scene film komedi *kaboooor


    Abis aku kalau nangis terus arsyad liat, dan jadi ikutan nangis ujung-ujungnya kayak yang bodor ����

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kaya yang bodor. Tapi dulu mah nggaaaaaa ... ada nya panik dan stres plus kalut. galau lah pokona .. skrang alhamdulillah ... udah enakeun alhamdulillah ... hahaha

      Hapus
  4. MasyaAllah, selalu kagum sama anak yang lingkungannya bilingual. Pingin gitu nanti wkwkw xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehehe... kalo brda di lingkungan bilingual setelah mother language nya lancar ga papa mba.. tp kalo kaya anak2.. mother language lum lancar eh udah harus pindah ke daerah dg bahsa yg sangat berbeda.. hehehe #jadicurhatπŸ™ˆ

      Hapus

Komenmu sangat berarti bagiku πŸ˜†
Makasi ya udah ninggalin komen positif ... πŸ€—