MOM BLOGGER

A Journal Of Life

Ramadan di Amerika

Senin, 29 Mei 2017

Hari ketiga Ramadan ketika tulisan ini awal diketik. Masya Allah ... Ramadan disini sensasinya😄...

Ramadan di Amerika, terutama di Columbus memang tidak selama Ramadan di negara Eropa atau negara bagian Amerika lain yang memiliki waktu malam lebih pendek dibanding Columbus. Sebut saja Belanda dimana kita harus berpuasa selama lebih kurang 18 jam. Sedangkan saya di Columbus hanya 16 jam saja. 3 jam lebih banyak dibanding puasa di Indonesia.

Sensasinya?

Bagi saya yang membuat Ramadan di negara 4 musim itu memiliki sensasi berbeda bukan pada lama nya waktu menahan nya. Tapi pada jadwal shalat tarawehnya😆. Jadwal yang membuat akika jadi dilematis😑. Kenapa? Jujur saja, Ramadan tanpa taraweh ke masjid kurang terasa Ramadan nya. Terus kenapa dilematis? Ya karena taraweh nya midnight pray alias tengah malem.😥😥 Tentunya menjadi hal yang cukup menantang buat saya dengan 2 anak ini. Belum lagi peraturan mesjid yang cukup ketat dimana anak-anak harus di baby sitting area ketika shalat berlangsung ... hmmmmm ...

Tapiiiiiiii ... harapan itu selalu ada!!! Niatin aja dulu. In sya Allah ntar ada momen yang tepat untuk bisa merasakan nuansa Ramadan utuh di negri minoritas muslim ini. Yakin!!!! #ehm (sambil sounding anak-anak terutama saat mereka shalat jumat)

Oh ya! Hal yang membuat bulan Ramadan sangat terasa kehadirannya di Indonesia menurut saya salah satunya dengan sajian iklan dan jenis acara televisi selama bulan Ramadan. Sedangkan di Amerika, tentunya Ramadan tidak menjadi kultur yang dipertimbangkan dalam konten siaran televisi #secaraminoritas. Alhasil, saya mencoba berbagai macam cara agar Ramadan tetap berasa meski tanpa sajian khusus acara Ramadan di televisi.

Apa sajakah itu??? Cekidot!!!

🕌 Dekorasi Ramadan
Beberapa hari sebelum Ramadan, saya mendapat resume link yang berisi segala hal terkait Ramadan. Mulai dari artikel terkait Ramadan, aktivitas anak selama Ramadan dan juga dekorasi untuk menyambut Ramadan. Hmmm ... Di Indonesia, jangankan Ramadan, Idul Fitri saja keluarga besar saya tidak pernah dekar dekor😅. Tapi ternyata aktivitas mendekor ini cukup membantu dalam menghadirkan suasana Ramadan di perantauan.

🕌 Kalender Ramadan
Membuat kalender khusus Ramadan baik berupa kalender selama 30 hari ataupun kalender 'counting down' idul fitri paling tidak membuat saya dan suami selalu sadar sudah memasuki hari ke berapa Ramadan-kah kami. Sehingga paling tidak Ramadan berlalu dengan sadar. Karena seringnya kita ga sadar kan ... tiba-tiba udah Idul Fitri ajah 😭😭😭 ...

🕌 Daftar Aktivitas Rutin
Buat apa? Untuk menyemangati diri sendiri, suami dan anak-anak untuk selalu melakukan aktivitas khas Ramadan. Apa saja itu?
👉 Sahur
👉 Ifthor
👉 Taraweh
Ada perlakuan spesial untuk 3 ibadah ini dimana pelaksanaan nya selalu dinanti-nanti, terutama ifthor 😂

🕌 Berbagi Makanan
Sudah jadi rahasia umum lah ya kalo membukakan orang yang berpuasa itu jadi salah satu amalan utama di bulan Ramadan. Bagaimana tidak, pahalanya sama seperti pahala orang yang berpuasa ... wow wow wow. Sehingga melebihkan makanan buka puasa untuk di kirim ke tetangga muslim atau pun teman Indonesia masuk jadi aktivitas yang merekatkan nuansa Ramadan.

🕌 Mengaji atau Mendengar Bacaan Alquran
Mengaji alquran dengan suara nyaring atau mendengarkan bacaan Alquran lewat speaker Alquran yang kami punya di detik-detik eh menit menit hendak berbuka puasa juga bisa menghadirkan nuansa Ramadan. Karena di Indonesia kita sangat akrab dengan dendangan Alquran dari microfon masjid atau mushala sekitar rumah kita. Sayangnya, sirine nya kami tidak punya 😅 ...

🕌 Makanan khas Ramadan
Meski agak sulit, tapi menghadirkan makanan khas buka puasa saat Ramadan di Indonesia juga bisa melekatkan rasa nuansa Ramadan. Dengan sajian khas seperti cendol, sop buah, kolak, burcang atau pun menu minuman dingin seperti cincau. Hmmm ... Ditambah sirop marjan (tanpa diiklankan pun marjan selalu di hati kala Ramadan 😍😍😍). Wow ... rasanya Ramadan begitu nikmat meski di perantauan. 😆

Cara-cara di atas terkesan biasa dan terlihat tidak spesial kali ya jika dibaca oleh teman-teman yang belum pernah merantau 🙈. Tapi inilah saya ... (entahlah perantauan yang lain) ... mencari berbagai macam cara agar Ramadan selalu berkesan untuk saya dan keluarga. Agar Ramadan setiap tahunnya selalu memiliki cerita. Meski anak-anak belum terlalu paham apa itu puasa, sahur dan Ramadan itu sendiri (dekorasi Ramadan saya mereka kira tempelan pelajaran A B C mereka 😂 - dan memang benar sih itu rangkaian alphabet yang mereka pelajari), tapi membuat setiap Ramadan punya cerita itu merupakan cita-cita saya 😆

Columbus, 11 Ramadan 1438 H / 6 Juni 2017

NB:
🎉 Ramadan 2013 👉 pasca lahiran dan LDR 1
🎉 Ramadan 2014 👉 anak-anak usia 1 tahun dan masih LDR 😆 ... masih nebeng di orang tua dan tidak diizinkan bawa anak-anak Taraweh karena mereka masih ASI dan masih terlalu kecil 😧
🎉 Ramadan 2015 👉 anak-anak usia 2 tahun dan cerita Ramadan mulai terasa dimana anak-anak sudah rutin shalat taraweh ke masjid dengan aneka cerita unik yang sayang nya tak tertuliskan karena saya belum aktif nge blog 🙈
🎉 Ramadan 2016 👉 anak-anak usia 3 tahun ... Ramadan pertama yang paling berkesan karena jadwal taraweh keliling yang kami lakukan. Ceritanya tertulis dalam beberapa tulisan saya di tahun 2016.
🎉 Ramadan 2017 👉 Ramadan yang barusan saya tulis. Mungkin akan ada tulisan lanjutannya ... semoga saya memiliki unforgettable momen di Ramadan pertama di belahan benua yang lain ini. Aamiin.

Post Comment
Posting Komentar

Komenmu sangat berarti bagiku 😆
Makasi ya udah ninggalin komen positif ... 🤗