MOM BLOGGER

A Journal Of Life

Skincare atau Make Up

Rabu, 21 Februari 2018

Akhirnya memberanikan diri juga untuk menulis tentang judul di atas. Awalnya saya agak 'hoream' dan kurang bersemangat untuk berbagi informasi terkait skincare dan make up ini. Tapi ternyata, meski hanya direquest satu orang saja, adik saya tercinta neng Kiki, saya jadi memperoleh kekuatan luar biasa untuk mengetikkan pengalaman sederhana saya dalam mempelajari skincare dan make up ini. Ingat ya, hanya pengalaman. Tanpa pendapat para ahli. Kalo butuh referensi akurat, googling aja ya hehehehe.

Skincare dan Make Up, sama kah?
Ngomongin soal skincare, cling biasanya otak saya (sebagian dari kita) langsung berfikir soalan rentetan make up. Kaya gitu ga? Kalo saya sih iya. Jadi yang terbayang pertama itu justru blush on, eye shadow dan concealer. Jika teman-teman membayangkan hal yang sama dengan saya, tos dulu. Kita sama-sama lugu hihihihi.

Sekitar bulan Mei tahun lalu, saya dengan beberapa orang teman terlibat percakapan khusyu soal perawatan kulit wajah. Maklum, usia belum kepala 3 tapi kok ya terasa mulai menua. Saat terjadi percakapan itu, sejujurnya otak saya masih berfikir bahwa skincare = make up. Sehingga pemahaman yang rada melenceng ini cukup berimbas pada konsistensi saya dalam merawat diri. Kenapa? Karena hasil yang saya harapkan tak kunjung tercapai, yaitu memiliki muka kinclong, mulus seperti pantat bayi. Alhasil, saya hanya bekelin diri dengan pelembab wajah yang mengandung SPF dan malah beli concealer, blush on, eye shadow, eye liner dan lipstik ckckckckck. Salah? Ga juga sih ... tapi ....

Singkat cerita, sekitar bulan entahlah saya lupa, September kali ya, barulah saya benar-benar paham apa itu skincare dan apa bedanya dengan make up. Sebenarnya, dari penggunaan istilahnya aja kita udah bisa nebak ya apa perbedaannya. Tapi entah kenapa paradigma tentang segala sesuatu yang nge'anu'in wajah itu adalah make up membuat saya lupa menterjemahkan bebas kata perkata 2 istilah ini.Terjemahin bebas seperti ini misalnya ...

Skin - Care = perawatan kulit
Make - Up = dandan

Sehingga dengan terjemahan bebas versi saya ini bisa kita liat perbedaannya yang bahwasanya, skin care itu adalah usaha merawat kulit menggunakan sesuatu. Sedangkan make up adalah usaha mendandani kulit dengan menggunakan sesuatu. Nah sesuatunya inilah yang nanti berwujud produk skincare atau make up kits.

Semoga dimengerti ya ... penjelasan abal-abal saya heu

Selain perbedaan pemaknaan kata, skincare dan make up hakikatnya memang beda banget. Apa bedanya? Terletak pada tujuan dan jangka waktunya kebertahanannya (menurut saya)

Skincare bertujuan untuk merawat kulit. Seperti halnya merawat diri, perlu ketelatenan dalam melihat kebutuhan tubuh. Oh kalo habis olahraga kita kehausan, ya berarti tubuh butuh minum. Setiap masuk jam makan perut keroncongan, artinya tubuh lagi butuh makan. Kulit, yang juga merupakan bagian dari tubuh memiliki kemampuan yang sama dalam mengiramkan sinyal kebutuhan mereka. Tinggal kitanya sebagai tuan dan puan mengetahui bagaimana caranya biar peka dengan kebutuhan kulit.

Lalu bagaimana dengan make up? Pada hakikatnya make up merupakan cara untuk menutupi yang menjadi kekurangan, dalam hal ini pada wajah (definisi saya pribadi ya). Semisal ada jerawat, pake deh concealer ijo buat nutupin si jerawat sebelum di templok foundation, misalnya (ini sotoynya saya aja ya wkwkwkw). Atau, wajah penuh dengan bintik hitam, timpalin pake foundation atau cushion. Dan aneka ragam penutupan bagian-bagian wajah yang dianggap akan mengganggu performa kulit wajah. Jika pun ada yang komplain dengan definisi saya di atas, pokoknya make up mah mengubah penampilan yang tadinya biasa aja jadi luar biasa, gitu weh nya. heu

Jadi, skincare mah ga langsung kelihatan hasilnya, kalo make up langsung terlihat perbedaan setelah ber make up nya. Jika skincare hasilnya terlihat jangka panjang, maka make up jangka pendek dalam  memperoleh kulit enak dipandang dan atau dirasanya.

Gimana? Keliatan kan bedanya?

Biasanya, teman-teman yang melek make up, punya senjata andalan dalam merawat kulit wajah. Tapi ga sedikit juga yang akhirnya seperti terjebak menutupi 'kekurangan' wajah dengan dempul. Nah kalo udah kaya gini, kebiasaan make up yes tapi skincare no kudu siap-siap aja kulitnya bakal protes keras.

Bagaimana untuk teman-teman yang melek skincare tapi belum pernah make up an, saya yakin akan kaget mendapati wajahnya setelah di make up. Seolah wajah ga pake dempul dan mulush. Bukan karena alat make up nya yang bagus, tapi justru karena kulit yang sehatlah yang membuat wajah tampil oke setelah di make up. 

Entah ini hanya perasaan saya aja, entah memang foundie nya Eunice yang make up in saya kemaren pas tampil nari yang memang bagus. Tapi pas kemaren di make up, wajah saya yang biasanya selalu patchy ketika kena foundie dan bedak, kali ini ga. Ya husnudzonnya sih karena rentetan daily routine skincare yang saya lakukanlah yang bikin semua ini terjadi. #maunya

Pusing di Awal, Ketagihan selanjutnya
Sub judul di atas adalah kesan pertama nyekincare. Jadi, awal-awal mempelajari kulit wajah, saya cari cara aman (males mempelajari) dan langsung menyimpulkan bahwa kulit saya cocok dengan produk-produk The Body Shop. Tanpa baca review ini anu, belilah rangkaian skincare yang berisi:
1. Hydrating toner (full size)
2. Day cream (sample size)
3. Night cream (sample size)
4. Sunscreen
5. Peeling gel

Disaat awalan melakukan regime pertama, saya menggunakan minyak zaitun murni untuk tahapan awal dobel cleansing. Kemudian dilanjut dengan mencuci muka, keringin, templok hydrating toner terus kasih krim deh. Kalo pagi, diakhiri dengan sunscreen. Seminggu sekali peeling buat ngangkatin daki. Nah, yang namanya wajah yang tadinya ga diapa-apain sekarang rajin dibersihin dan dikasih nutrisi, ya wajah pastinya  menunjukkan perubahan yang lumayan kerasa donk ya. Paling ga wajah enak dan kerasa ringan. Itu kesan pertama

Baca juga: Tips Memilih Skincare Sesuai Jenis Kulit

Tapi kemalasan berujung pada beruntusan. Keenakan ngepeeling wajah pake The Body Shop Peeling Gel, akhirnya kulit wajah saya dehidrasi memasuki pekan ketiga nyekincare. Wajah bruntusan dan permukaannya seperti jalanan aspal bebatuan. Jerawat mulai betah bertengger di dagu dan sekitaran hidung. Silih berganti tapi tak kunjung hilang. Setelah sempat ngadat untuk skin care an karena merasa "Aaaah sama aja! Malah lebih parah! Bikin kulit jadi bergerindil begini!" kata saya kesal dan mulai pusing, saya putuskan untuk berkonsultasi dengan bertanya di grup kesayangan, Kinclong United. (mau join grup? boleh ... ntar tak kasi tau adminnya. Membernya dikiiiiiiiit banget. Jadi masih sepi notif wkwkwkwkwk)

Disinilah awalan pusing saya. Selidik punya selidik, setelah mencoba bersabar mengurangi satu persatu rentetan produk skincare, saya pun menyimpulkan beberapa kesimpulan atas permasalahan yang saya hadapi (lebay yak wkwkwk):

  1. Kulit wajah saya tampaknya serupa dengan tuannya, ga bisa dikasi perubahan drastis. Jadi kayanya si kulit stres dan shock menerima asupan gizi yang terlalu mendadak dan berjumlah cukup banyak dibanding dengan sebelumnya. Akhirnya, saya kurangi regime dan perbaiki tahapan demi tahapan yang diwali dulu dengan cara saya membersihkan wajah dalam proses double cleansing.
  2. Ternyata dugaan bahwa saya akan cocok menggunakan produk-produk The Body Shop salah besar. Bisa dikatakan semua yang saya beli ga ada yang cocok kecuali Peeling Gel. Dan itu pun saat ini hanya saya pakai 1 bulan 1 kali untuk menghindari wajah dehidrasi.
  3. Kulit wajah saya permasalahannya akan berbeda-beda di setiap pergantian musim. Biasanya musim dingin kulit terasa gatal entah karena alergi saya terhadap dingin yang sedang kumat, atau memang kulit wajah yang sedang berubah karakter kejiwaan hehehe. Memasuki musim angin-anginan dengan curah hujan cukup tinggi (spring dan fall), kulit wajah cenderung jinak. Dan musim panas, pengalaman tahun lalu kulit sukses bruntusan dan jerawat bersemi. Entah karena tak dirawat entah karena cuaca. Saya belum bisa memberi review, karena saya belum satu tahun rutin skin care-an hehehe.


Pasca menyimpulkan 3 poin di atas dan tentunya rada pusing bin galau, akhirnya saya mencoba untuk menjadi diri sendiri dan membaca kebutuhan diri yang disesuaikan dengan budget dan momen. wkwkwkw. Hingga sampailah pada suatu kesempatan bertemu produk skincare organis dari Ausy dengan harga miring se miring-miringnya. Yes! Budget cocok momen nya pas pula, pas emang lagi belanja wkwkwkwk. Apa nama produk yang saya temukan? Merk nya SUKIN.

Di lain waktu, di kesempatan yang agak berdekatan, karena iming-iming yang menggiurkan, saya akhirnya memutuskan membeli pre serum yang bernama Innisfree Soybean Energy Essence EX.  Jadilah update-an regime baru saya seperti ini:
1. Moisturiser Sukin

produknya Ausie ini keren lembabnya

2. Serum Sukin
3. Eye crem serum Sukin

ga ngerti serumnya bagus apa ga
at least dia ga kasi masalah ke wajah πŸ˜…

4. Innisfree essence (pre serum)

my favourite

5. Garnier the gentle cleanser (ini mah beli di apotek karena FW udah abish. Nemu yang paraben dan SLS free alhamdulillah)

ga ngulik soal second cleanserπŸ˜…
asal beli asal nemu


Dengan rangkaian baru ini, saya merasa cukup puas. Selagi tidak malas melakukan daily rotines AM PM, dijamin wajah ga ada masalah kecuali wajah memang memberi sinyal kebutuhan baru ya (lain lagi bahasannya πŸ˜†). Tapi coba sekali saja males bersihin wajah, langsung dah kucel dumel meski masih bisa ditutupi bedak, tetep aja kerasa berat di wajah.

Karena hal inilah, makanya kata suami saya, saya sudah ketagihan skincare. Ga cuci muka semalem aja, langsung bermasalah katanya. Sampe suami mencurigai skincare nya ada zat adiktif nya. Hmmm ... lelaki oh lelaki. Suram sekali pikiranmu wkwkwkwk.

Sebelum di akhiri, saya mau kasih tau rentetan daily routine AM PM saya yaks ... biar berasa beauty influencer gitoh #again.

PM yang lebih ribet dari AM
1. First cleansing pake evoo (extra virgin olive oil) dengan dipijit-pijit lembut. Lap menggunakan washlap yang sudah dibasahi air anget
2. Second cleansing pake The gentle cleanse nya Garnier. Kadang langsung bilas sama air kadang pake washlap.
3. Pake exfo tonernya Mizon AHA&BHA (dimijonan dimijonan ... πŸ˜…) ditepuk-tepuk paje kapas. Kalo dilap, di wajah saya jadi bikin kering.

jarang dipake karena
musim dingin wajah kering

4. Terus lanjut Pre serum atau FTE (First Treatment Essence) pake innisfree essence dengan cara di tuang 2 crot ke telapak tangan, terus sebar ke wajah dengan tap tap tap mpe kering.
5. Tepuk-tepukin hydrate toner kaya pake FTE ...di tap tap tap ala-ala cewe korea #eaaaaa. Dulu sampe 7 layers. Sekarang satu aja. Karena kulit wajahku ternyata tak sanggup menerima kelebihan gizi ini πŸ˜† (sekarang lagi ga pake ini, karena udah abis dan belum beli lagi. Jadi kadang suka pake Innisfree 2-3 layer buat ganti hydrate toner 😁)
5. Serum wajah dari sukin (buat menghemat saya selang seling dengan masker collagen nya Dermal-tapi lupa moto ✌)
6. Eye cream nya sukin
7. Pelembabnya sukin
8. Sleeping mask pake Nature Republic aloe vera

soothing sensationnya dapet.
Bangun-bangun lumayan bouncy

9. Lips care Vaseline yang super imut-imut

efektif mengatasi bibir kering 

Sekarang lanjut ke AM yang jauh lebih ringkes.

1. Cream cleanser nya Garnier (kalo pagi saya ga double cleansing)
2. FTE Innisfree (kalo punya hydrate toner saya bakal ganti ke hydrate toner biar FTE nua dihemat-hemat πŸ˜†)
3. Kadang langsung sunscreen Biore, kadang templok dulu pelembab Sukin baru kasih sunscreen Biore. Tergantung kelembaban wajah saat itu #ciile

sunscreen ini bikin saya jatuh cinta

Selain yang harian, ada beberapa regimes yang dipake mingguan (cuma dua padahal, sok sok beberapa 😩)

Weekly skincare Routine

1. Freeman gel mask and scrub (charcoal and black sugar. Andalan buat ngangkatin sel kulit mati tanpa harus dehidrasi. Tapi kudu seminggu sekali, jangan tiap hari juga πŸ˜…

exfoliating gel mask and scrubs
my favourite exfoliate mask

2. Peeling gel nya The Body Shop yang suka bikin over exfoliated kalo makenya ga tepat πŸ˜†

exfoliating gel
makenya jangan nafsu gegara liat daki keangkat πŸ˜‚

Kenapa saya ga kasih review satu persatu produk-produknya? Karena saya malas dan ga bisa-eun πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚. Pokoknya yang ada di foto cocok sama saya asal cara makenya bener. Dan sesuai ilmu kanuragan skincare πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚. Kalo pun mau nulis review, maunya ngreview yang bener-bener saya demen. Kaya review singkat saya di Instagram tentang Innisfree essence (pre serum).

Adapun produk-produk The Body Shop yang ga pada cocok, saya males motoin mereka. Hehehehe

Akhir kata, pelajari kebutuhan kulitmu, biar ga asal tiru. Karena setiap kulit punya keunikan dan kekhasan kebutuhannya.

Columbus 20 Februari 2018

NB: Ga nyangka regimes saya kalo di foto jadi terlihat banyak yak πŸ˜‚

12 komentar on "Skincare atau Make Up"
  1. Balasan
    1. karena ada mawar putihnya itu meeel πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

      Hapus
  2. Bak dikasih hampers isi skincare kemudian merasa memiliki kewajiban buat bikin tulisan macam ni. �� hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. tuliskan lah walau satu ayat beb 😘😘😘😘

      Hapus
  3. Wah, kirain teteh enggak suka skincare-an heuheue... Selamat datang ke dunia #Beautyblogger.

    Mampir ke blog aku, dong www.msmahadewi.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. dulu bukannya ga suka .. tp ga tau .. jadi ga suka .. krn skrg tau.. jadi suka πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      Hapus
  4. Wah wah ni hasil foto foto kemaren yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha sayang kan kalo dia ga nangkring di blog πŸ˜†πŸ˜†

      Hapus
  5. hahaha.
    aku pun baru paham skincare sama makeup itu beda sekitar 1 tahun yang lalu setelah diracunin teh ami~

    tapi aku belum sampe tahap pengen gunta ganti skincare nih.
    dan masih gagal paham mana yang cocok mana yang engga.
    wkwkwk
    #amatiran

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga ami pembuka jalan pengetahuan ini oct πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ ... dan sekarang aminya sibuk urus bisnis masya allah amiiii ...

      selama nyekincare aku belum ganti produk kecuali krn mmg ga cocok tea .. si body shop ... jd mpe skrg masih ada day and night cream sample size nya ... untung harga nya cuma $5 .. ya feel nya jiga belanja 10ribu lah kalo di indo .. jgn konversi bebas jadi 60rb ..wkwkwkw

      Hapus
  6. bukan keliatan banyak, etdah teteh, itu mh banyak. haha. mau dong gabung grup nya, ingin masa depan kulit yg lebih baik, aku mh dikatain wae ga bisa dandan, pdhl bukan dandannya, ngerawatnya yg lebih penting. hiks. tth aslinya ih aku terharu sampe ditulis nama aku segala. haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. kiki belum liat aja regime yg lain wkwkwkw..segini mah sedikit ... tp tapi .. itu mah gmn preferensi pribadi sih .. bukan pabanyak banyak .. aku takut menyesatkan πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ cing atuh dm no hp kiki .. grupnya grup blajar aja ya..dr bertanya dan bertanya ... jd ga ada segmen kheses πŸ˜†

      Hapus

Komenmu sangat berarti bagiku πŸ˜†
Makasi ya udah ninggalin komen positif ... πŸ€—