MOM BLOGGER

A Journal Of Life

Jurnal Ramadan: Family Project

Selasa, 28 April 2020
Hari ke empat puasa Umi tumbang πŸ˜…. Seperti biasa, pasti ada satu hari dimana tiba-tiba banyak yang datang ke rumah. Ga direncanakan, dan ga disadari padahal itu semua gara-gara kita sendiriπŸ˜….


Jadi ceritanya kemaren Zaynab ga bangun sahur, bangun-bangun jam setengah 6. Jadilah dia tidur lagi sekitar jam 9 pagi. Sedangkan hari sebelumnya dia bisa tidur lagi pasca sahur itu jam 5 subuh dan bisa bertahan hingga jam 11an. Sehingga aktivitas Ramadan ZaZi bisa dilaksanakan.

Pagi, kita udah kedatangan nenek yang minta tolong jualin kerudung instan. Ga berapa lama, Zaynab minta bobo. Sekitar jam 9.

Nah udah gitu, Zaynab tidurnya keganggu gara-gara tukang sayur datang anter pesanan. Jadilah dia bangun dan minta gendong terus. Sedangkan Umi harus bersih-bersih belanjaan. Dan harus ditegain buat ga gendong dia, alhamdulillah anaknya ngerti juga.


Disaat lagi bersihin belanjaan, yang benerin mobil datang. Lumayan agak lama, sampe waktu Zuhur masuk. Jam satu Zaynab ngantuk lagi. Dengan berbagai macam cara saya cari waktu dulu untuk mandi karena ga enak ngelonin Zaynab badan lepek apalagi abis bersih-bersih. Akhirnya Zaynab tidur penuh perjuangan karena air susu seret kurang sayuran hijau πŸ™ˆ.

Eh jam 2.30 tukang sayur nge wa, dia kelebihan ngasih tulang iga dan mau ambil sekarang ke rumah. Demi Zaynab bobo nyenyak dan ZaZi juga ga kebangun tidur siang, saya tangkringan lah si tukang sayur di depan rumah. Datang-datang ternyata jam 3 sore 😭. Tau gitu saya tidur dulu🀧. 


Karena sudah mau Ashar, harapan untuk tidur siang lenyap. Dan bener, ga lama anak-anak semua pada bangun. Baiklah, beranjak ke agenda berikutnya yaitu masak.

Tang ting tung, semua agenda berjalan hingga shalat taraweh usai. Jam 8.30 semua masuk kamar. Saya yang tadinya berniat menyelesaikan tulisan jurnal Ramadan hari ke 4, blas ketiduran 🀧. 

Tapi alhamdulillah karena Abi anak-anak full di rumah, jadi dalam situasi kaya gini, ZaZi tetap bisa memperoleh aktivitas Ramadan dengan Abinya. Dan kemaren itu mereka diskusi dan belajar banyak tentang bulan, fase bulan dan juga tentang peristiwa air pasang dan air surut. 


Dan alhamdulillah juga, kemaren projek Ramadan untuk family challenges nya Noor Kids kekerjain juga. Meski di pagi harinya hanya Zaid yang mood rekaman. Malam harinya akhirnya Ziad juga jadi mood. Projeknya yaitu menyapa teman-teman seluruh dunia dengan buku favorit mereka. Zaynab nimbrung terus donk πŸ˜‚.

Selain itu, projek Ramadannya membangun masjid kecil di dalam rumah. Kita pake alat seadanya, yaitu tangga dan aneka selimut dan seprei πŸ˜‚.


Alhamdulillah, tough day menurut saya. Sampe tadi pagi pun saya masih leleus 🀧🀧🀧. 


Semoga Ramadan kita berkah dan jadi ajang melatih diri menjadi lebih baik lagi. In sya allah.

Batujajar, 27 April 2020
Post Comment
Posting Komentar

Komenmu sangat berarti bagiku πŸ˜†
Makasi ya udah ninggalin komen positif ... πŸ€—