MOM BLOGGER

A Journal Of Life

Jurnal Ramadan: Evaluasi 10 Hari Pertama

Minggu, 03 Mei 2020
Memasuki hari ke sepuluh Ramadan, saatnya kita evaluasi!!! 🀧🀧🀧


Sebagai ibu tiga anak dengan status ibu menyusui, jujur saja saya agak deg-degan menyambut bulan Ramadan. Tadinya saya mau menyampaikan ini di tulisan jurnal Ramadan yang pertama. Tapi saya urungkan karena ingin melihat setelah sepuluh hari pertama apakah saya masih merasa deg-degan atau tidak.

Kenapa sih deg-degan? Karena saya adalah tipe busui (ibu menyusui) yang memiliki air susu pas-pasan. Jadi ga ada tuh yang namanya air susu meluber dalam sejarah per-breastfeedingan saya πŸ˜….

Flashback Dikit
Tahun 2019 saya blas tidak puasa Ramadan sama sekali. Selain faktor merasa ASI pas-pasan, Zaynab saat itu masih eczema. Tidurnya tidak nyenyak berefek ke jam tidur saya yang juga tidak berkualitas. Sedangkan ASI saya sangat bergantung pada kualitas istirahat saya (instead of food). Jadi saya ambil keringanan saja. Terlebih tahun lalu saya masih di US yang mana jam puasanya 2 jam lebih lama dari di Indonesia.

Berkaca dari pengalaman tahun lalu itulah saya deg-degan. Tapi eh tapi. Tahun sekarang kan banyak faktor yang tidak ada. 
1. Zaynab alhamdulillah sudah tidak eczema
2. Pola tidur Zaynab bagus
3. Sudah komunikatif
4. Jam puasa tidak selama di US
5. Makanan mudah didapat 😁

Tapi lagi, saya tetep deg-degan. Hahaha. Karena saya khawatir saya ga sanggup puasa dan itu akan mengganggu puasanya ZaZi. Saya khawatir Zaynab lemes seperti halnya saat saya mencoba latihan puasa sebelum Ramadan. Saya khawatir Zaynab rewel dan stabilitas aktivitas jadi terganggu. Stabilitas keluarga pun terganggu

Bismillah!
Alhamdulillah saya teringat perkataan seorang teman. Rasa khawatir itu datangnya dari syaitan. Mintalah kepada Allah agar diberi kemampuan. Karena sesungguhnya apa yang kita lakukan di dunia ini semua terjadi atas kehendak Allah!

Jleb! 

Akhirnya, dengan kekuatan keyakinan saya mencoba untuk memperkuat diri akan hal itu. Jika pun akhirnya saya tidak sanggup, semoga diberi Allah jalan keluar terbaik. #edisisolihah πŸ™ˆ

Mari Evaluasi!
Dan inilah dia evaluasi 10 hari pertama. I made it!!! 😭😭😭😭 Tanpa halangan dan rintangan yang berarti. Dan tentunya semua ini terjadi atas izin Allah dengan kolaborasi manis manja dengan suami dan ZaZi hihihi. Eh ada peran Zaynab juga dalam keberhasilan puasa 10 hari ini 😘😘.

Biar lebih enak dibaca, saya coba bikin per poin tantangan yang saya hadapi dan solusi yang saya coba lakukan sebagai bentuk evaluasinya yaks 😁

1. Manajemen waktu
Selama Ramadan tentunya kita memiliki pola keseharian yang berbeda dari hari biasanya. Meskipun di hari biasa saya terkadang memulai memasak sebelum subuh seperti saat Ramadan. Namun saat Ramadan mau tidak mau harus setiap hari. Sedangkan kalo diluar bulan Ramadan bisa semaunya saya aja hehehe. Disesuaikan dengan kondisi tubuh, kurang tidur atau cukup tidur.

Ramadan, meski kurang tidur, mau tidak mau saya harus tetap bangun untuk preparasi sahur. Ada dua bocah yang sedang semangat-semangatnya belajar puasa. Jika saya ngikutin rasa malas, hmmm gagal donk suri tauladan yang baiknya. Wkwkwkwk.

Tapi saya juga tidak mau membohongi diri. Jika saya kurang istirahat, kuantitas ASI menurun. Jika saya kurang istirahat, tubuh bisa drop dan bakal gampang kumat bersin-bersinnya. Sehingga, untuk mengatasi situasi seperti ini jika terjadi, saya komunikasikan dengan partner hidup alias suami. Tujuannya agar suami bersiap diri menggantikan posisi saya untuk preparasi sahur, mendampingi ZaZi belajar atau sekadar membantu menyicil pekerjaan rumah yang bisa dihandle oleh suami.

Selain itu, saya juga mengkomunikasikan ke ZaZi bahwa kondisi ibu menyusui itu akan merasakan lapar setelah bayi menyusu. Sehingga in case saya ga kuat dan harus buka puasa, saya harap ZaZi paham. Dan alhamdulillah hal ini belum kejadian dan jangan sampe kejadian πŸ₯ΊπŸ₯ΊπŸ₯Ί.

Hal lain yang saya lakukan agar waktu bisa berjalan efisien yaitu dengan membuat schedule keluarga yang sudah saya bahas di tulisan jurnal Ramadan hari pertama. Tujuan pembuatan schedule ini lebih untuk membantu saya dan suami bisa tektok berbagi tugas. Yang mana intinya adalah, agar stabilitas keluarga terjaga. 

Apa indikator keluarga stabil versi keluarga kami?
* ZaZi produktif
* Zaynab kooperatif
* Urusan dapur selesai
* Urusan pendidikan anak kepegang
* Urusan hidup lainnya juga tidak terbengkalai seperti pemenuhan kebutuhan ruhani 

2. Manajemen ASI
Tidak hanya waktu yang menjadi isu utama kekhawatiran saya. Tapi juga ASI. Meski Zaynab sudah 18 bulan, tapi Zaynab belum menemukan minuman lain pendamping ASI seperti halnya ZaZi dulu. Kenapa? Karena Zaynab alergi susu sapi. Sehingga saya tidak bisa memberlakukan hal seperti halnya ZaZi dulu. 

Sebagai bentuk usaha, saya memperkenalkan Zaynab susu kedelai buat membantu saya mengalihkan Zaynab dari mengASI. Tadinya saya pesimis anaknya mau. Karena Zaynab termasuk anak yang picky. Ternyata alhamdulillah anaknya suka. Namun memang satu kotak kecil susu kedelai untuk dua hari πŸ˜…. Beda banget kalo dikasi ultramimi. Satu hari bisa dua kotak πŸ˜…. Tapi sehabis minum ultramimi, bibirnya jontos. Malamnya sibuk ngegaruk 🀧.

Nah selain mengalihkan ASI ke minuman pengganti, saya juga mengalihkan jadwal ASI Zaynab dengan kesibukan bermain. Bukan permainannya dia yang saya siapkan melainkan aktivitas untuk ZaZi. Karena Zaynab anaknya nempel banget ke ZaZi. Semua hal yang dilakukan ZaZi dia ikutin πŸ˜….  Jadi kalo ZaZi sibuk dan dikondisikan sejak awal agar bantu Umi ajak Zaynab main, maka Zaynab bisa lupa dengan keinginannya untuk breastfeed.

3. Manajemen Dapur
Urusan masak memasak selama Ramadan bagi saya juga masuk isu yang bikin khawatir. Lagi-lagi karena ada dua bocah yang tengah semangat belajar puasa. Sehingga sebagai seorang ibu yang lembut hatinya πŸ€ͺ dan ingin anaknya bahagia dan bersemangat, jadilah saya berfikir untuk membuat makanan sesuai dengan apa yang mereka mau. Dan tentu ini menantangπŸ˜…. Karena ZaZi itu sukanya makanan yang ga ada bahannya di kulkas. Jadilah sebelum Ramadan saya persiapkan menu yang ga banyak dan susah, tapi itu bisa bikin ZaZi semangat. Yaitu pizza!!

Beruntungnya, kakak pertama saya lagi gandrung praktek di dapur dengan kondisi dapur 11 12 dengan dapur saya alias ga punya kecukupan alat masak karena kami sama-sama anak baru pindah πŸ˜‚. Tapi kondisi saya lebih tragis sih (mau dikasihani donk qaqaaaa). Jadi saya tinggal contek di IG story kakak saya resep dan cara membuat pizza teflon. Dan yey! Anak-anak suka.

Selain itu, roti dan donat adalah menu lain yang alhamdulillah gampang dapetinnya 🀭. Roti tinggal beli yang lewat depan rumah. Donat tinggal bikin karena udah latihan sebelum Ramadan 😁😎.  Tinggal mikirin modifikasinya. Maklumin ya, anaknya anak Amerika 🀧. Meski perlahan mereka mulai suka masakan Indonesia seperti pical alias gado-gado alias lotek atau apalah namanya saya ga bisa bedain πŸ˜‚✌🏼.

Apa cing namanya?

4. Manajemen tidur
Nah ayo! Yang biasa tidur lagi sehabis shalat subuh??? Di Ramadan kali ini, saya bertekad untuk tidak melakukan hal tersebut. Kenapa? Karena saya ga pengen ZaZi punya habits seperti itu. Tapi eh tapi, tantangannya adalah sang Princess bernama Zaynab. 

Tapi dalam pelaksanaannya, alhamdulillah ZaZi memang tipe anak yang kalo udah bangun, ga akan tidur lagi. Bahkan untuk nyuruh mereka tidur siang aja susah πŸ˜…. Jadi alhamdulillah bada subuh mereka langsung produktif menggambar. Sempat selama Ramadan kedua, ketiga dan keempat kami mengalihkan aktivitas menggambar dengan menonton siaran langsung khutbah untuk anak dari Noor kids yang pernah saya review di jurnal Ramadan hari ketiga. Tapi ternyata agak kurang bagus untuk ZaZi terpapar screen di pagi hari. Sehingga kami alih jadwalkan acara noor kids ke bada Ashar dan bada subuh tetap dengan menggambar atau eksplorasi buku.

Untuk saya sendiri, tidur sehabis subuh hanya bila Zaynab menolak bangun πŸ˜…. Ya mau ga mau saya bablas tidur bareng Zaynab wkwkwkwk. 

5. Manajemen aktivitas
Karena ZaZi tidak sekolah formal plus memang masih pandemi juga, ada kekhawatiran bahwa ZaZi bakal ga beraktivitas bermakna. Sehingga, selain membuat schedule keluarga, saya juga menyiapkan 3 aktivitas dalam satu hari yang bisa mereka laksanakan dengan atau tanpa saya atau abinya. 

Dalam pelaksanaannya, ZaZi lebih memilih menciptakan aktivitas mereka sendiri πŸ˜…. Jika kami berhasil memberikan pancingan menarik, barulah mereka tertarik melakukan aktivitas yang sudah saya list. Dan sejauh ini, ZaZi memang masih menyukai aktivitas fisik ketimbang otak. Jikapun ada aktivitas kognitif yang mereka mau, butuh waktu cukup lama untuk membawa mereka 'in' . 

Nah itu 5 hal yang membuat saya deg-degan apakah bisa berpuasa dengan baik, aktif produktif ataukah tidak. Dan alhamdulillah 10 hari pertama begitulah hasil evaluasinya. Bisa dilihat dari 5 poin di atas.

Nah sebagai tambahan, kekuatan keyakinan seperti yang saya singgung di atas memang berefek ya ke anak. Zaynab alhamdulillah tidak terlihat lemes. Bahkan anaknya cenderung kooperatif. Jika pun ada kendala, alhamdulillah bisa terlewati. Semua ini terjadi atas izin Allah. Yang membantu saya memiliki pemikiran untuk mengkomunikasikan segala sesuatunya kepada seluruh anggota keluarga. Termasuk Zaynab. 

Jadi bener ya ternyata kata orang-orang. Anak itu meski belum bisa ngomong, tapi ngerti kita ngomong apa. Dan saya dulu ga ngerasain hal itu di jaman ZaZi ✌πŸΌπŸ™ˆπŸ™ˆ. Kayanya dulu saya tu belum sepenuh hati jadi ibu 😭. Tapi alhamdulillah ZaZinya bertumbuh menjadi anak penuh pengertian. 

Semoga usaha-usaha kecil untuk memberikan pendidikan terbaik buat anak selalu di ridhoi Allah ya.

Jurnal ini ditulis sebagai catatan pribadi. Jika ada yang nyasar (saya promote di IG sihπŸ˜…), mudah-mudahan ada manfaatnya ya. Ga ada gading ya ga retak. Asal jangan gigi aja retak duluan πŸ™ˆ. Udah ah!  jurnal Lumayan panjang kali ini. 

Batujajar, 3 Mei 2020


2 komentar on "Jurnal Ramadan: Evaluasi 10 Hari Pertama"
  1. Terimakasih sharing-nya mba. Jurnal ini bisa jadi gambaran untuk aku andai sudah berkeluarga dan sedang menyusui saat bulan Ramadan.

    Alhamdulillah ya ibu menyusui dapat keringanan kalau misal gak kuat puasa. Tapi selagi sanggup ya harus dijalani.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama2 mba ... Terimakasih ya sudah berkunjung πŸ€—πŸ€—

      Hapus

Komenmu sangat berarti bagiku πŸ˜†
Makasi ya udah ninggalin komen positif ... πŸ€—